Mohon tunggu...
kholil rokhman
kholil rokhman Mohon Tunggu... IG di kholil.kutipan

Melupakan akun lama yang bermasalah

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Mas Nadiem, Dengarkan Jeritan (Orangtua) Mahasiswa

4 Juni 2020   05:47 Diperbarui: 4 Juni 2020   05:50 140 9 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mas Nadiem, Dengarkan Jeritan (Orangtua) Mahasiswa
Nadiem Makarim. Kompas.com/Kristianto Purnomo

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim perlu mendengarkan jeritan mahasiswa. Bukan hanya mendengarkan, tapi juga merealisasikan tuntutan mahasiswa.

Belakangan mahasiswa meramaikan dunia maya. Mereka menginginkan agar ada relaksasi uang kuliah tunggal (UKT). UKT itu kalau di zaman old disebut SPP. Mahasiswa ingin agar ada keringanan UKT.

Desakan dan jeritan ini muncul karena realitas di lapangan yang menyulitkan ekonomi mahasiswa imbas dari Covid-19. Selain itu, perkuliahan juga tak difasilitasi maksimal oleh perguruan tinggi karena dampak Covid-19.

Apa dampak ekonomi dari mahasiswa karena wabah Covid-19? Saya tak tahu persis dampak Covid-19 pada ekonomi mahasiswa. Namun, kalau dampak ekonomi pada orangtua mahasiswa pasti ada. Apalagi orangtua mahasiswa yang wiraswasta.

Di masa saat ini, karena adanya pembatasan aktivitas fisik, berdampak pada perekonomian. Orang yang berjualan tak ramai pembeli seperti dahulu karena banyak orang memilih di rumah saja. Mereka yang kerja di perusahaan pun ada yang di-PHK karena kondisi ekonomi sekarang ini.

Dampak ekonomi pada orangtua mahasiswa itu harus diperhatikan oleh Mas Nadiem. Apalagi jika ada orangtua mahasiswa yang kerja sebagai ojek online yang didirikan Mas Nadiem itu. Kesulitan ekonomi ini harus ditanggapi Mas Nadiem dengan pengurangan UKT.

Pengurangan UKT juga akan mengurangi beban pikiran orangtua mahasiswa. Kalau UKT tak dikurangi, beban orangtua makin membengkak, khususnya orangtua yang wiraswasta. Jadi Mas Nadiem, saya mendukung Mas Nadiem mengurangi biaya UKT di perguruan tinggi negeri. Bahkan kalau perlu malah digratiskan.

Kedua dan ini lebih berhubunhan langsung antara mahasiswa dengan kampus. Kuliah online yang dilakukan selama ini membuat mahasiswa tak bisa maksimal memanfaatkan fasilitas kampus.

Setahu saya, mahasiswa pun dilarang ke kampus karena Covid-19. Maka, mahasiswa tak bisa menggunakan fasilitas kampus. Misalnya saja mahasiswa tak bisa lagi ke perpustakaan untuk membaca dan meminjam buku karena Covid-19.

Selain itu, mahasiswa yang sudah membayar UKT juga tetap mengeluarkan dana untuk pembelajaran. Sebab, mahasiswa harus mengeluarkan duit untuk membeli kuota internet guna kuliah online. 

Saya dengar cerita dari beberapa teman yang dekat dengan mahasiswa. Ada mahasiswa yang mengeluh biaya terus membengkak karena kuliah online yang memakan biaya yang tak sedikit.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN