Mohon tunggu...
Ikrom Zain
Ikrom Zain Mohon Tunggu... Content writer - Teacher

Hanya seorang pribadi yang suka menulis | Tulisan lain bisa dibaca di www.ikromzain.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

3 Hal untuk Menilai Karakter Orang yang Baru Dikenal

7 Agustus 2020   07:56 Diperbarui: 9 Agustus 2020   19:57 662 21 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
3 Hal untuk Menilai Karakter Orang yang Baru Dikenal
Ilustrasi mengenal karakter (Sumber: ttf.co.uk)

Ini tak lepas dari ketidakmahiran saya terhadap analisis wajah atau gerak tubuh ketika saya baru mengenal seseorang. Biasanya, ada orang yang langsung bisa menebak apakah orang ini baik atau tidak dan segala jenis karakter lain.

Meski demikian, apa yang saya lakukan lebih kepada tidak ingin cepat memberi sebuah kesimpulan atau asumsi atas seseorang sebelum saya mengenal baik. 

Salah satu cara untuk bisa mengenal karakter orang tersebut adalah berinteraksi secara intens terutama interaksi yang rutin. Bisa harian, mingguan, atau periode waktu lain.

Kadang, ada orang yang hanya baik di awal saja. Menampakkan muka manis ketika awal perkenalan. Namun, ternyata ketika kita tidak berinteraksi atau seiring berjalannya waktu, maka karakter buruk orang tersebut akan muncul. Bahkan, kadang-kadang terlihat mengerikan yang tanpa kita ketahui dan kita sadari sebelumnya.

Saya teringat karakter puffy fluffy pada Spongebob. Ia yang digambarkan sebagai tokoh yang manis dan lucu pada awal perjumpaannya dengan Spongebob ternyata sangat mengerikan. Memakan apapun yang ada di dekatnya ketika malam hari.

Bisa jadi, ada orang yang tampak terlihat manis ternyata ia berperangai buruk. Pun sebaliknya. Orang yang terlihat jahat atau kurang baik bisa jadi malah banyak kebaikan yang ia berikan. Makanya, menilai seseorang dari awal perjumpaan atau menurut pendapat orang lain adalah sebuah kesalahan besar.

Ada beberapa cara untuk menilai karakter orang yang biasanya saya lakukan. Pertama adalah saat bekerja bersama, kedua saat berhubungan dengan uang, dan ketiga adalah saat traveling bersama. Ketiga kegiatan itu biasanya akan menampakkan bagaimana karakter asli orang tersebut.

Saat bekerja bersama dalam tim, saya kerap menjumpai mereka yang pandai berbicara, memasang berbagai strategi, dan berkoar-koar bisa menyelesaikan tugas dengan baik tetapi nyatanya tidak demikian. Ada pula yang tanpa banyak kata dan seakan cuek dengan sekitar tetapi ia malah bisa bertanggung jawab dengan apa yang jadi tugasnya.

Ia berkomitmen penuh terhadap apa yang harus dilakukan dengan baik dan tepat waktu. Padahal, jika melihat sekilas, bisa saja ia terlihat cuek dari penampilannya dan saat mendapat bagian tugas. Maka, melihat hasil pekerjaan secara keseluruhan adalah salah satu caranya.

Tak hanya itu, kontribusi terhadap tim juga menjadi patokan saya. Semakin bisa seseorang yang saya kenal rela mengorbankan waktu untuk pekerjaan yang sudah jadi komitmennya, maka ia saya anggap baik. 

Terlepas dari penilaian orang dan sederet hal lain. Terlebih, jika pekerjana itu butuh enegri banyak yang menguras tenaga. Di situlah karakter asli orang akan tampak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN