Mohon tunggu...
Ikrom Zain
Ikrom Zain Mohon Tunggu... Content writer - Teacher

Hanya seorang pribadi yang suka menulis | Tulisan lain bisa dibaca di www.ikromzain.com

Selanjutnya

Tutup

Kisahuntukramadan Pilihan

Seseruan Menyewa Bus ke Magelang saat Hari-H Idulfitri

24 Mei 2020   08:00 Diperbarui: 24 Mei 2020   19:58 39 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Seseruan Menyewa Bus ke Magelang saat Hari-H Idulfitri
Anggota rombongan. - Dokumen Pribadi

Keluarga besar saya dari pihak ibu yang ada di Malang memang memiliki tradisi khusus untuk menjalin silaturahmi dengan kerabat atau sanak saudara. Mereka kerap mengadakan jalan-jalan bersama ke luar kota sembari mengunjungi rumah kerabat yang jarang bertemu.

Salah satunya kami lakukan pada lebaran tahun 2014 lalu. Biasanya, kegiatan ini dilakukan beberapa hari selepas Idulfitri. Namun saat itu, karena keluarga yang akan kami datangi hanya bisa dikunjungi pada awal Idulfitri, maka kami berangkat tepat pada hari-H Idulfitri.

Magelang menjadi tujuan silaturahmi. Lantaran ada lebih dari 30 orang anggota keluarga, maka kami menyewa satu buah bus berkapasitas sedang untuk melakukan perjalanan ini. Apesnya, karena rumah kami berdekatan di gang-gang sempit dan tentu saja bus tidak dapat masuk, maka kami harus rela berjalan kaki ke perempatan jalan besar sekitar 1,5 km dari rumah.

Walhasil, sepanjang jalan kami menggotong berbagai perlengkapan seperti baju, oleh-oleh, dan tetek bengek lainnya. Sepanjang jalan itu pula, kami dilihat oleh banyak pasang mata yang heran akan ke manakah orang-orang ini gerangan. Pada momen yang biasanya digunakan untuk bersilaturahmi di sekitar rumah saja itu.

Untungnya, kami melakukannya setelah acara saling bermaafan dengan tetangga dan berangkat selepas maghrib. Jadi, kewajiban untuk bersilaturahmi kepada tetangga dekat sudah tertunaikan. Tinggal fokus pergi ke Magelang yang harus ditempuh selama kurang lebih 8 jam.

Perjalanan tepat di hari raya Idulfitri sebenarnya sangat lancar. Arus mudik sudah usai dan arus balik belum berlangsung. Hanya beberapa kali saja kami mengalami kemacetan di sekitar Saradan dan Caruban Madiun. Nah yang membuat tidak nyaman adalah sang sopir yang bagi saya dan beberapa anggota keluarga lain mengendarai bus terlalu woles.

Biasanya, semacet apapun, saat subuh perjalanan sudah sampai di masjid besar sekitar Candi Prambanan. Ini selalu saya alami ketika balik ke Jogja dari Malang. Ya antara sebelum subuh hingga jam 5 pagi. Tapi, pada jam tersebut, kami masih di sekitar Sukoharjo. Masuk Kota Solo saja belum.

Lantaran harus salat dan mandi, kami pun berhenti. Dan ini cukup lama hingga sekitar 2 jam. Kami juga belum makan. Akhirnya, baru sekitar jam 8 pagi, kami bisa makan di sebuah restoran dekat gapura perbatasan antara DIY dan Jawa Tengah. Tepatnya, diantara derah Tempel dan Salam. Lagi-lagi, kami harus berhenti cukup lama lagi.

Makan pagi di perbatasan Tempel-Salam. - Dokumen Pribadi
Makan pagi di perbatasan Tempel-Salam. - Dokumen Pribadi
Pasukan kecil dengan tingkah polahnya. - Dokumen Pribadi
Pasukan kecil dengan tingkah polahnya. - Dokumen Pribadi
Hingga masuk Kota Magelang, jam sudah menunjukkan pukul 11 siang. Kami berhenti lama lagi di Alun-alun Kota Magelang karena sang supir dan anggota keluarga lain tidak tahu alamat yang dituju. Sembari menunggu jemputan,  kami pun menikmati suasana Alun-alun Magelang yang bagi saya cukup panas.  Lama juga kami menanti. Sekitar jam 12 siang lebih sedikit, kami pun dijemput oleh anggota keluarga yang akan kami datangi.

Bermain mobil listrik di Alun-alun Magelang. - Dokumen Pribadi
Bermain mobil listrik di Alun-alun Magelang. - Dokumen Pribadi
Para remaja berpose di ikon Kota Magelang. - Dokpri
Para remaja berpose di ikon Kota Magelang. - Dokpri
Ternyata, rumahnya tak begitu jauh dari alun-alun. Masih di seputar Kota Magelang saja. Sesampainya di tempat tujuan, kami disambut oleh simbah yang merupakan istri dari almarhum kakak laki-laki nenek saya. Bingung kan?

Jadi, ada 3 keluarga jauh dari nenek saya yang tinggal di luar Kota Malang. Ada yang di Surabaya bekerja sebagai tentara AL, ada yang di Magelang ini, dan satu lagi di Dieren, Netherland. Semuanya masih saling berkontak. Kami sudah sering mengunjungi keluarga nenek di Surabaya. Dan tidak mungkin pula kami mencarter pesawat ke Netherland. Untuk itulah, sebagai ajang untuk tetap mempererat silaturahmi, menyewa bus ke Magelang adalah hal yang masih masuk akal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x