Mohon tunggu...
Ikhlas El Qasr
Ikhlas El Qasr Mohon Tunggu... Guru - Peminat Sejarah dan Fiksi

Julak Anum - Menulis adalah katarsis dari segenap sunyi. IG: https://www.instagram.com/ikhlas017 | FB: https://web.facebook.com/ikhlas.elqasr | Youtube: https://www.youtube.com/c/ikhlaselqasr

Selanjutnya

Tutup

Puisi Artikel Utama

Puisi: Di Terminal Pasar Hanyar

3 November 2022   07:35 Diperbarui: 8 November 2022   00:15 185
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi: unsplash.com/@joerivdende

di Terminal Pasar Hanyar, kala itu
aku menunggumu di antara gemuruh kaki lima
tawar-menawar harga
jalanan sesak
dan gedung-gedung yang tak bernyali

udara lebih panas dari biasanya
matahari seperti tak bersahabat
gerombolan awan begitu cepat berlaluan
menyeret tubuh teduhnya
dan debu-debu bertebaran
tak kenal arah

aku berdiri menyilangkan kaki
dengan sebatang rokok yang belum tersulut api
sesekali aku membuka gawai
dan mulai berpikir keras
mencari kata-kata apa yang akan kukirimkan untukmu
tapi berkali-kali aku menghapusnya

tempat parkir masih terlalu ramai
tapi saat kamu keluar dari kerumunan itu
aku selalu bisa mengenalimu
seperti biasa, aku akan melambaikan tangan
sebagai penanda angkotku masih butuh penumpang
dan memang akan selalu ada kursi kosong;
jika itu untukmu

tapi kamu melambai ke arah yang berlainan
seseorang keluar dari mobilnya, menghampirimu
kamu seperti malu-malu untuk tersenyum
tangan kanannya membawa barang belanjaan
dan tangan kirinya memetik jemarimu

di Terminal Pasar Hanyar
langit mendadak hujan bara
dan aku terbakar di bawahnya
lalu mobil itu melaju
dan sesaat kemudian menghilang
ditelan pekat jalanan

Satui, Januari 2022

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun