Mohon tunggu...
Ika Septi
Ika Septi Mohon Tunggu... Lainnya - Lainnya

penyuka musik, buku, film dan kerajinan tangan.

Selanjutnya

Tutup

Foodie Pilihan

Cara Mudah Membuat Bubur Manado dari Nasi Sisa

19 September 2021   13:12 Diperbarui: 19 September 2021   13:13 197 33 17
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Cara Mudah Membuat Bubur Manado dari Nasi Sisa
Bubur Manado|Dokumen Pribadi

"Ada tukang bubur lewat depan rumah di Doha, euy," begitu kata teman saya di grup alumni pagi tadi.  Ya, menikmati makanan Indonesia adalah hal yang langka baginya. Bubur ayam kuah kuning dengan topping seabreg yang dapat ia santap pagi tadi adalah hasil open PO mamak-mamak Indonesia.

Bubur ayam|Sumber gambar : Jean Andre P
Bubur ayam|Sumber gambar : Jean Andre P

Alhasil obrolan itu pun merangkak ke berbagai jenis bubur ayam dan asalnya.  Teman yang ada di Kalimantan langsung teringat akan bubur ayam di Samarinda yang juga berkuah kuning.  Bubur ayam kuah kuning pun dapat dinikmati di daerah Cianjur dan Kuningan.

Bila saya berkunjung ke Yogyakarta, saya kerap menikmati bubur gudeg Bu Parto Utomo yang endes secara warung bubur ini berada dekat dengan rumah bude saya.  Selain bubur gudeg, kini ada pula bubur lodeh. Ya, bubur berkuah sayur lodeh dengan topping telur ceplok dan kerupuk ini dapat dinikmati di salah satu warkop di sekitaran Jalan Kebon Bibit,  Bandung.  

Saya sendiri kerap mengolah bubur dari nasi sisa kemarin. Daur ulang gitulah, agar tak ada yang kecewa antara nasi dan saya.  Nasi tak menjadi basi, saya mendapat menu baru, ya kan?

Biasanya saya menggunakan panci presto untuk mengolah bubur. Nasi, air kaldu, garam, daun salam dimasukan ke dalam panci presto lalu dimasak sampai menjadi bubur.

Resep bubur ayam sudah sering saya eksekusi, baik yang berkuah kuning atau pun yang tak berkuah. Namun, beberapa waktu lalu saya tertarik membuat bubur Manado karena terinspirasi dari pohon pepaya Jepang yang tumbuh di samping gazebo rumah teman, tempat biasa kami nongki-nongki.

Daun tumbuhan yang berasal dari Amerika Tengah itu mirip sekali dengan daun gedi yang banyak tumbuh di daerah Sulawesi Utara sehingga mengingatkan saya akan sang bubur.

Sumber gambar : FB jualan bibit tanaman herbal.
Sumber gambar : FB jualan bibit tanaman herbal.
Pepaya Jepang dan Gedi memang memiliki kesamaan bentuk daun namun keduanya tidak ada dalam satu suku.  Bila Pepaya Jepang masuk ke suku kastuba-kastubaan maka tumbuhan gedi masuk ke dalam suku kapas-kapasan.

Tapi karena sudah ngeces ingin menikmati bubur Manado maka dipanen lah daun pepaya Jepang itu walaupun agak horor juga sih karena daun ini mengandung asam sianida yang bersifat racun.  Oleh sebab itu sang daun harus dimasak sekitar 5 sampai 15 menit agar racunnya terurai. Eh tapi kalau daun yang dikonsumsinya gak sampai sekarung sih aman-aman aja ya.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan