Mohon tunggu...
Ika Maya Susanti
Ika Maya Susanti Mohon Tunggu... Penulis - Bloger

https://www.blogimsusanti.com

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Mendapat Kritik dalam Kerja, Bagaimana Menyikapinya?

31 Mei 2022   15:00 Diperbarui: 1 Juni 2022   14:25 207 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi mendapat kritik di kantor. Sumber: Freepik.com/wirestock

Kritik, siapa pun yang mendengarnya baik suka atau tidak, mungkin akan merasakan telinga menjadi merah kala mendengarnya. Lantas apa bedanya kritik dengan feed back atau masukan, sebetulnya kedua hal tersebut adalah sama.

Sebetulnya kalau netral, kritik itu sama dengan feedback. Tapi kemudian arti kritik itu menyempit menjadi negatif, terlihat mencela, dan memperlihatkan kalau kita tidak mampu. Maka itu diperlukan pijakan yang benar untuk menerima kritik.

Kritik sendiri memang terbagi menjadi dua macam, kritik yang beralasan dan tidak jelas. Namun seperti apapun adanya kritik, menurut Susi, sebetulnya bisa menjadi bahan baku untuk mengembangkan diri. Tapi menjadi terlihat beralasan atau tidak, bisa tergantung juga dari yang menerimanya.

Untuk itu yang harus dibangun dari kritik adalah hal yang positif. Kritik sendiri biasanya memang bersifat menilai. Namun harapannya dari adanya kritik ini, orang yang menerimanya bisa berubah.

Ada tiga tahapan seseorang ketika menerima kritik. Pertama dia menyadari dengan tahu tujuan dari kritik yang diterimanya. Tempatkan mindset kalau kritik itu hal yang positif. Kalau kita menilainya secara negatif tentunya akan menolak.

Tahapan kedua adalah menilai kebenaran dari kritik tersebut dan mengevaluasi apa yang ada dalam diri kita terkait dengan kritik tersebut. Tentunya dalam proses menilai ini ada standar dan alasan yang masuk akal. Kalau ada orang yang tidak kenal dan tahu-tahu menilai kita, tentunya kritik itu perlu dipertanyakan.

Sedangkan tahap yang ke tiga adalah bertindak. Dalam tahapan ini, seseorang yang menerima kritik bisa berubah setelah sadar dan menilai kritik yang diterimanya.

Bangun Sistem Kebaikan Bersama

Siapa yang tak kenal kejayaan perusahaan Matshusita. Pemilik dari perusahaan asal Jepang ini ternyata membudayakan kritik dalam perusahaannya sebagai bagian dari budaya kerja. Kritik ini pula yang menjadi penentu dari keberhasilan perusahaan tersebut.

Kritik di lingkungan kerja ini sebetulnya untuk membangun sistem bagi kebaikan bersama. Kritik ini perannya sebagai feedback. Namun tentunya kritik yang diberikan dalam lingkungan kerja harus beralasan dan ada data-data yang mendukung.

Bentuk kritik sebetulnya netral baik itu atasan ke bawahan atau sebaliknya. Namun diakuinya, bisa ada kemungkinan beberapa posisi perusahaan yang riskan bersentuhan dengan kritik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan