Mohon tunggu...
Iin Indriyani
Iin Indriyani Mohon Tunggu... Perempuan Pecinta Purnama

Cerpenist, Novelist and Care Taker Taiwan

Selanjutnya

Tutup

Novel

Surat Cinta Dari Surga (Bab.3 , Part. 1)

2 Desember 2019   23:51 Diperbarui: 3 Desember 2019   00:07 0 0 0 Mohon Tunggu...
Surat Cinta Dari Surga (Bab.3 , Part. 1)
Lovrinz Publishing

3. PERKELAHIAN MENGERIKAN

Mendung telah pergi. Burung-burung bernyanyi menyambut pagi. Cahaya matahari mulai menampakkan pesona kehangatannya. Hari ini adalah hari libur. Jl. Tambak Dalam 1, Sambirejo tampak sepi dari lalu lalang kendaraan. Hanya beberapa pedagang kaki lima yang terlihat berhenti di depan Sekolah Menengah Pertama Negeri 4 Semarang untuk mengais rezeki dari siswa-siswa yang mengadakan pertemuan di akhir weekend mereka. Dari jauh tampak kakek berbadan bungkuk dan berbibir sumbing berjalan tergopoh-gopoh ke warung Mbak Mun. Warung itu baru saja dibuka. Dan wanita berambut ikal panjang itu masih sibuk menyiapkan dagangannya. Mbah Okim duduk di depannya. Napasnya ngos-ngosan. Wajahnya terlihat merah dengan mata agak sayu. Beliau tampak kurang sehat. Dan kedatangannya ke warung tersebut, tentu saja ingin menyeruput segelas kopi panas untuk menghangatkan tubuhnya. Musim penghujan sangat rentan terkena penyakit. Apalagi tubuh beliau yang telah renta.

"Mun, masih sibuk ya?" sapa beliau, lembut.

"Iya, 'kan baru buka, Mbah."

"Mun, saya ingin bicara sesuatu denganmu. Kira-kira Ammar marah tidak ya, dengan ucapan kita kemarin itu? Saya kok merasa bersalah karena sudah membuat dia sedih."

Mbak Mun menghela napas dalam-dalam, lalu menatap Mbah Okim lekat-lekat. "Sudah pasti dia sedih, Mbah. Tapi kalau marah, saya rasa tidak mungkin. Ammar itu kan lelaki yang lemah lembut walau dia terkesan dingin setelah kematian Alea. Tapi hatinya tetap baik terhadap siapa pun. Dan biar sajalah Mbah, ucapan kita kemarin itu kita jadikan suntikan untuk dia. Agar dia mau membuka hatinya untuk perempuan lain. Karena jalan hidupnya masih sangat panjang sekali. Benar kan, Mbah?"

"Ya, kau benar, Mun. Dia tidak bisa terus hidup dalam kenangan Alea. Alea sudah tenang di sisi-Nya. Namun, untuk mencari pengganti Alea pun bukanlah hal yang mudah bagi Ammar. Apa kau tahu? Di sekolah ada seorang guru yang sangat mencintai Ammar selama ini. Bahkan sebelum Ammar bertemu dengan Neng Alea."

"Ah, yang benar, Mbah? Darimana Mbah tau? Dan siapa guru itu?"

"Namanya Rossi. Sudah banyak yang tahu akan hal itu. Bahkan saya sering melihat surat cinta yang dibuat Rossi untuk Ammar dalam dua tahun terakhir ini. Kamu jangan bilang siapa-siapa ya, Mun. Sebenarnya selama ini saya cukup dekat dengan Neng Rossi. Dan saya sudah menceritakan tentang pernikahan Ammar dan Alea kepada Rossi beberapa hari yang lalu. Saya tidak tega, melihat gadis itu menangis di depan saya karena selama ini dia merasa diabaikan cintanya oleh Ammar. Hati saya terenyuh, karena Rossi gadis yang sangat saleha. Tak kalah baiknya dari Alea. Jadi saya ceritakan semuanya sama dia agar dia mengerti keadaan Ammar yang sebenarnya."

Mbak Mun cukup kaget mendengar penuturan beliau. Ia nampak berpikir. Namun, tak membalas sepatah kata pun. Ia bingung dengan kondisi Ammar sekarang ini. Di satu sisi ia sangat bangga dengan kebesaran dan kesetiaan cinta Ammar untuk Alea. Namun, di sisi lain ia juga prihatin karena Ammar jadi pendiam semenjak kematian istri tercintanya itu. Hal yang membuat Mbak Mun merasa iba, Ammar kini tak memiliki sanak keluarga di Semarang selain Pak Subhan, ayah Alea yang kini masih depresi atas kematian putri semata wayangnya. Satu-satunya orang yang ia hormati kini telah tiada, orang yang selalu ia jadikan sandaran dalam airmata suka dan dukanya sejak remaja hingga ia sedewasa ini. Kematian Nenek Maryam membuat Ammar semakin terpuruk. Belum lagi sikap Pak Subhan yang belum menerima ketiadaan putrinya. Seperti kata Mbah Okim, di setiap sujud malam itulah, Ammar tumpahkan semua beban dari atas pundaknya. Menangis sepuas hati untuk meminta kekuatan jiwa dan raganya kepada Allah Swt.

Pukul 09.00 Mbah Okim masih duduk di warung itu. Jalanan masih sepi, anak-anak yang tadi bergerumul di depan gerbang telah masuk ke area sekolah untuk melaksanakan kegiatan masing-masing. Para pedagang kaki lima pun mulai pergi satu-persatu untuk mencari celah rezeki ke sekolah yang lain. Begitulah suasana hari minggu. Datangnya rezeki tak dapat mereka perkirakan. Tak seperti hari-hari biasa. Di mana mereka bisa standby dari pagi hingga sore hari. Walau begitu, tubuh-tubuh kokoh nan giat bekerja itu tetap rajin mengais rezeki. Pantang menyerah apalagi menyusahkan kerabatnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x