Igoendonesia
Igoendonesia Petani

Lovers, Adventurer. Kini tinggal di Purbalingga, Jawa Tengah.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Realitas Kehidupan dalam Lagu Dangdut Koplo Nella Kharisma

13 September 2017   23:15 Diperbarui: 14 September 2017   08:20 27328 11 2
Realitas Kehidupan dalam Lagu Dangdut Koplo Nella Kharisma
Nella Kharisma. Brillio.com

Lagu-lagu dangdut koplo semacam Jaran Goyang, Konco Mesra, Lungset, Bojoku Galak, Kanggo Riko, Bidadari Keseleo, Kimcil Kepolen, Sayang, Kelingan Mantan, Suket Teki, Ditingal Rabi, Stel Kendo hampir terdengar setiap hari. Di warung, kedai kopi, kantor, kafe, radio, hajatan apalagi di bilik-bilik temaram rumah karaoke lagu-lagu itu yang diputer dan dinyayikan, berulang. Duo penyanyi yang menjadi ratu dangdut koplo saat ini adalah Via Vallen dan Nella Kharisma.

Sulit untuk tak mengakui bahwa dangdut emang musik negeri ini. Dangdut, mengutip kata Agus Mulyadi, memang jenis musik asyik yang gampang bikin eargasm. Ada kawan saya, sebut saja Arum namanya, meski mengaku penyuka musik jazz dan menyebut dangdut musik kampungan dan merendahkan wanita, tetap saja hapal dan fasih menyayikan lagi Bidadari Keseleo.

Lalu, kenapa lagu dangdut, di era kiwari ini diwakili dangdut koplo begitu familiar? Alasannya ya, selain mudah bikin eargasm dan musiknya goyangable, satu lagi, liriknya dekat dengan realitas kehidupan sehari-hari. Tidak muluk-muluk, tak pula menye-menye lebay. tapi pas, lekat dengan realitas sosial di sekitar kita atau singkatnya 'Inyong Banget Pokoke' kata orang Purbalingga.

Berikut ini saya pilihkan beberapa lagu, yang siapapun yang denger liriknya, minimal dalam hati akan ada yang ngerasa lagu itu nyata banget. Kerabat, tetangga, teman, lawan atau bahkan kita sendiri mengalaminya.

Berikut ini lagu-lagunya

Pertama: Bojo Galak

Lagu Bojo Galak jelas dan tuntas menggambarkan derita seseorang yang mempunyai pasangan suka marah, galak, tidak pernah perhatian tapi tak juga mau pisah dengan berbagai alasan. Simak lirik berikutnya, meski sudah mengenaskan kita dipaksa tulus menerima keadaan itu dibalik kata-kata "sudah jodohnya".

tak tompo nganggo tulus ing ati tak trimo sliramu tekan saiki
ku terima dengan ketulusan ku terima dirimu hingga sekarang
mungkin wes dadi jodone senajan kahanane koyo ngene
mungkin sudah menjadi jodohnya meskipun keadaannya seperti ini

Sumpah demi apa, realitas ini pernah Anda lihat dan mungkin rasakan. Ngaku deh..

Kedua: Suket Teki

Pernah berkorban dan berjuang demi pujaan hati tetapi harus menelan kekecewaan mendalam? Sudah menghiba, mengalah tetap harus menerima kenyataan di PHP?. Belum berhenti di situ, pasangan masih mau menangnya sendiri plus janjinya aja palsu.

.. tak nandur pari, jebul tukule malah suket teki...

Pas banget. Hail Didi Kempot! Sampeyan emang juara lah soal buat-buatan peribahasa yang jleb.

Lagu lengkap dan maknanya cari serta resapi sendiri lah ya. Aku nggak kuat kalau harus terus meneruskan tulisan di bagian ini. Cari yang versi Nella Kharisma.

Ketiga: Jaran Goyang

Sudah berkorban, berjuang tapi tak kunjung mendapatkan respon yang menggembirakan? Ada solusinya, yaitu, ajian Jaran Goyang dan Semar Mesem. Buat laki-laki, jawa dan kelahiran yang masih dibawah 2000-an lah, pasti tahu dua ajian legendaris itu. Yap, ajian yang dipopulerkan oleh Nini Pelet itu adalah jenis pengasihan penakluk pasangan yang mustajab. Ajian itu dirapal, tembakan ke sasaran dijamin langsung termehek-mehek, bertekul lutut lalu menurut bak kerbau dicocok hidungnya.

Nah, fenomena sosial orang putus asa mencari cinta kemudian lari ke dukun dengan ilmu pelet itu dengan ciamik diramu menjadi lagu asyik bin asoy geboy. Saya paling suka versi yang dibawain Nella Kharisma.

Bagi yang membutuhkan silahkan coba mantra dari guru Nini Pelet.

Note: jangan lupa sebelumnya puasa mutih 40 hari, terus bertapa tanpa busana di Gua Srandil 100 hari yaa. Nggak manjur jangan bunuh diri, tapi pantaskan diri. Ingat, semua akan indah pada waktunya... prett..

Keempat: Wedhus

Mungkin ini salah satu lagu dangdut koplo yang dituduh teman saya itu merendahkan wanita, bahkan mungkin tak bermoral. Di lain sisi, banyak para pria terutama yang berhidung seperti zebra merasa lagu ini adalah solusi.

Para kaum feminis pasti meradang, sudah amoral, merendahkan wanita mesum lagi. Apa-apaan ini: wanita kok dikiaskan dengan kambing. Namun, kalau anda menyimak lirik selanjutnya, bisa jadi pikiran lain, lagu ini sarat pesan moral.

Liriknya memberikan pesan kepada para suami untuk jadi lelaki. Lelaki yang mau berkeringat, tak berpangku tangan apalagi 'mokondo' (tahu kan ya singkatanya wekawekaweka..). Senep tuh bini liat laki kerjanya kampal kumpul, modal dengkul, tak mau memberi belanja eh malamnya minta dipuasi. Dasar lelaki kampungan!

Kelima, Kanggo Riko

Ini salah satu lagu dangdut sejuta umat saat ini. Tentang perasaan mendalam seseorang yang tengah jatuh cinta, tak ada yang menghalangi bahkan samudra bergelora pun akan diarungi. Satu-satunya dalam hidup dan selamanya, hidup ini hanya untuk mu, cuma kamu, hanya untukmu.

---

"Ah, lagunya menye-menye, nggak realistis juga, lebay!?"

"Bodo amat! Gue suka lagunya"

"Nggak pas ama judul tulisannya dong?"

"Terserah gue dong"

"Betewe, kok lagu-lagunya Nella Kharisma? Kan yang banyak banget pedangdut yang nyanyiin lagu itu!? Via Vallen ada, Eni Sagita ada, Pamela Safitri juga"

"Gue Nellamania, Nella Lovers"

"Kok cuma lima lagu yang dibahas?"

"Biar pas sama dasar negara kita, pancasila. Takut kualat kalau ngelebihin"

"Ya udah"

"Ok deh"

Selesai