Mohon tunggu...
ignacio himawan
ignacio himawan Mohon Tunggu...

Sekedar berbagi.

Selanjutnya

Tutup

Otomotif Artikel Utama

Skandal Volkswagen dan Kesalahan Dieselisasi Mobil Penumpang

26 Februari 2017   08:45 Diperbarui: 7 Maret 2017   10:39 1417 5 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Skandal Volkswagen dan Kesalahan Dieselisasi Mobil Penumpang
Smog di dekat station Nasional Olimpiade Beijing -- The Bird Nest. Sumber: China.org.cn

Setiap kali kita membaca betapa pesatnya pertumbuhan ekonomi China, kita juga dihadapkan dengan foto-foto yang menunjukkan kualitas udara di negeri tersebut. Tentu saja kita langsung berpikir inilah potret polusi udara. Apakah ini adalah efek CO2 mengingat China saat ini adalah negara dengan pembangkit listrik terbanyak di dunia dan pembakaran batu bara memang banyak menghasilkan CO2? Sayangnya bukan.

Saat yang sama deindustrialisasi di Eropa telah menurunkan tingkat produksi polutan yang menacapai puncaknya di dekade 1960-an dan 1970-an. Memang kendaraan bermotor sangat banyak di Eropa namun  sejak 2016, Uni Eropa sudah memberlakukan Euro IV standard untuk menekan CO2 dan emisi lainya. Bagaimana hasilnya? Memang lebih baik tetapi mengandung smog yang jauh lebih tinggi daripada di akhir tahun 1990-an. Foto Paris yang diambil bulan Desember lalu sebenarnya mengingatkan foto-foto yang diambil di akhir tahin 1970-an.

FOTO: independent.co.uk
FOTO: independent.co.uk
Ketika efek rumah kaca mulai disadari sebagai ancaman lingkungan yang besar, banyak kebijakan publik diarahkan untuk menekan emisi CO2. Dalam bidang otomotif, UniEropa memang dengan sengaja membuat kebijakan yang mendorong produsen otomotif untuk melakukan dieselisasi. Dalam waktu 10 tahun sejak kebijakan tersebut dimulai, disekitar pergantian milenium, jumlah mobil bermesin diesel di Eropa memang meningkat tajam, hinga berkisar di 70-80% pasar mobil baru di tahun 2015. Memang saat itu standar emisi Euro selalu diperbarui untuk menekan emisi, karena pembakaran diesel memang menghasilkan emisi yang jauh lebih banyak daripada mesin petrol. Ini adalah hukum alam. 

CO2 bukanlah gas yang berwarna, maka sulit untuk dipotret. Sementara itu semua gas yang mengandung senyawa noitogen-oksiden (Noitous Oxides -- NOx) cenderung untuk berwarna kecoklatan yang oleh anak-anak di Jawa sering disebut sebagai beluk alias asap. Udara berwaran kecoklatan seperti ini banyak terlihat di foto-foto kota besar China saat ini. Polutan lainnya adalah particulate matter, yang seperti NOx mudah disomose oleh paru-paru untuk memasuki aliran darah.

Bersama polutan Hidro-Karbon lain (HC) yang dihasilkan oleh pembakaran tak sempurna, semua emisi ini bersifat karsinogenik. Mereka juga berfungsi sebaagai nukleus kondensasi sehingga menghasilkan smog (smoke + Fog) sehingga menghasilkan foto kualitas udara di Beijing dan Paris.

Batasan emisi menurut standar Euro IV dan Euro V Sumber: Toyota
Batasan emisi menurut standar Euro IV dan Euro V Sumber: Toyota
Keadaan ini disadari oleh pemerintah kota Paris di awal tahun 2015, sehingga mereka mulai membuat kebijakan untuk membuat orang tidak tertarik untuk membeli mesin diesel. Dalam gambar regulasi Euro IV, tampak dengan jelas kalau emisi NOx mesin diesel adalah 2.5 kali lebih banyak daripada petrol dan ppm yang dihasilkan pun puluhan hingga ratusan kali lebih besar.

Namun karena regulasi akhir tahun 1990an banyak produsen mobil Eropa terlanjur membuat investasi besar di teknologi mesin diesel sehingga beberapa perusahaan tersebut tidak dapat dengan srta merta mengehentikan produksi mesin diesel. Emisi Euro IV dicapai dengan resirkulasi gas dan filter gas buang. Kendaraan Diesel dengan filter Euro V yang dipakai untuk beroperasi dalam kota sepenuhnya tidak akan mungkin memenuhi aturan  Euro V tanpa merusak filter. Untuk mengindari kerusakan filter kendaraan tersebut ngebut di jalan antar kota sehingga mesinnya menjadi cukup panas untuk membersihkan filter tersebut -- tampak sebagai kentut hitam berkala dari knalpot.

Emisi Euro VI sebenarnya sangat sulit dicapai dengan mepertahankan efisiensi mesin. Solusi yang paling umum adalah dengan menambahkan solusi kimia dengan nama keren "Add Blue". Walaupun namanya biru solusi ini sebenarnya adalah urea, tidak berbeda dengan air seni sehingga banyak lelucon agar pengendara membuang air seninya ke dalam tangki mobil kalau sedang beristirahat di servis. 

Dalam prakteknya banyak produsen melanggar Euro V dan VI. Pelanggar terbesar tentu saja VW yang mengklaim bahwa semua mesinnya dapat memenuhi Euro VI tanpa menggunakan Add Blue. Caranya? memasang software di hampir semua mobile bermesin dieselnya --sebuah solusi yang sangat cerdik! VW dengan sengaja menciptakan software untuk menekan emisi ketika kendaraan sedang diuji. Mengapa ? untuk mengurangi emisi maka mesin harus beroperasi secara tidak ekonmois sehingga tidak akan menarik bagi pembeli.Sekitar 17 juta kendaraan VW di pasar Eropa memakai software ini dan sekitar 7 juta di Amerika Serikat. Ironisnya skandal ini pertama kali terkuat di AS.

Sejak terkuaknya skandal VW dipenghujung 2015, pasar mobil penumpang dengan mesin diesel di AS rontok. VW si raja diesel di AS sudah tidak menjual mobil bermesin diesel satupun ni negara tersebut. VW pun harus memberi kompensasi atau membeli kembali mobil yang telah dijual ke konsumen di AS. Tidak jelas akan dikemanakan mobil-mobil tersebut.

Mungkin akan dikirim ke negara yang tidak memiliki aturan emisi ketat sebagai mobil murah. Di Eropa pasar mesih diesel turun dengan tajam walaupun tidak seekstrim di Eropa. Walaupun tidak ada kewajiban untuk membeli kembali, saat ini banyak usulan agar dibuat kebijakan publik untuk membesi tuakan mobil-mobil bermesin diesel, bahkan yang masih berusia kurang dari 5  tahun ! Artinya alih alih melindungi lingkungan dengan mengurangai polusi mesin diesel hanyalah sekedar menambah sampah!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x