Ibu Seno
Ibu Seno karyawan swasta

"Selama orang masih suka berkarya, dia masih suka hidup dan selama orang tidak suka berkarya sebenarnya ia sedang berjabatan tangan dengan maut." (Pramoedya Ananta Toer)

Selanjutnya

Tutup

Senggang

Main Ke Rumah Artis

6 Juni 2012   05:01 Diperbarui: 25 Juni 2015   04:21 6454 17 0
Main Ke Rumah Artis
13389587111841292546

Gara-gara ngobrol di whatasapp group soal artis cilik, saya jadi ngedongeng pengalaman masa kecil kira-kira sekitar saya kelas 4-5 SD dulu.  Waktu itu saya  punya hobby koleksi foto , surat dan tanda tangan artis cilik seperti Adi Bing Slamet, Chicha Koeswoyo, Ira Maya  Spopha.. (*uppsss..ketauan jadulnya ya*) Jadi waktu umuran anak saya si Seno sekarang itu, saya sudah berani jumpa artis, eh nyamperin artis-artis cilik itu ke rumahnya lho. Lha emang deket gitu rumahnya ? enggak juga , rumah artis2 itu jauh dari rumah saya. Dulu waktu SD rumah saya di seputaran Kp. Duri Jakarta Barat, jadi rumah artis yang agak deket itu cuma rumahnya Sandra Dewi di Petojo Selatan ,(*eh ngomong-ngomong pada kenal gak sih sama Sandra Dewi ? dulu Sandra Dewi ini pernah ngetop dengan Kaset dan Film Pinokionya*).  Jadi saya lebih dari satu kali ke rumahnya Sandra Dewi by foot, iya saya jalan kaki  dari Kp. Duri rumah saya ke sana, lewat Gang TSS, Tjibunar, Roxi, lalu sampailah ke Petojo Selatan.  (*membayangkan  sekarang jalan kaki Kp Duri - Roxi aja udah pegel duluan,koq dulu mau-maunya ya*). Selain si Sandra Dewi itu, artis-artis lainnya yang pernah saya ( dan 3 kawan lain ) datangi antara lain, Adi Bing Slamet di Jl Baladewa Tn Tinggi Senen, Diana Papilaya di Rajawali Selatan, Dina Mariana di Gn Sahari, Nourma Yunita di Tomang,Ira Maya Shopha di Ciniru 7. Trus yang paling enak waktu ke rumahnya Chicha Koeswoyo di H. Nawi, bisa sekalian juga ke rumahnya Sari Yok Koeswoyo karena rumahnya gak sekomplek gitu. Saya dan teman-teman naik apa ke rumah para artis itu ? ya naik bus laaah, anak kelas 5 SD ini naik bus ke sana sini, tanya-tanya ke kenek bis, kalau mau ke ciniru itu naik bus apa, dari blok M ke mana dan sebagainya, cuma anak-anak gitu, gak ada orang dewasa yang jadi pendamping.  Saya dan teman-teman biasanya ke rumah artis2 itu sepulang sekolah  atau pas libur sekolah di hari minggu, kalau pas hari minggu bisa sekalian ke rumah 1-2 orang artis, biar irit ongkos dan irit waktu. Cape juga sih, apalagi pas sampai di rumah artisnya, eh artisnya gak ada, pencet-pencet bel sambil teriakin nama artisnya, eh yang keluar pembantunya, bilang artisnya gak ada. Kalau sudah begitu tetep maksa deh, minta fotonya aja ada deh Mbak.. boleh ya, cape nih jauh -jauh ke sini jalan kaki. Dan biasanya si artis-artis cilik jaman dulu itu sudah punya stok foto postcard yang sudah di tanda tangan untuk fans-fansnya, jadi meskipun artisnya gak ada, saya dan teman2 cukup senang cuma di kasih foto bertanda tangan artis lewat pembantunya hehe..(*dasar norak*) Kalau pas nasibnya bagus, bisa tuh ketemu artisnya langsung, saya pernah bertemu langsung dengan   Dina Mariana dan Diana Papilaya, Ira Maya Sopha, Adi Bing Slamet,  ngobrol-ngobrol di rumahnya, di kasih minum air putih dingin aja udah seneng, bisa melepas dahaga dan cape muter-muter. Ngobrolin apa aja ? ya paling juga ngobrolin standar, ngenalin diri, tanya-tanya hobby, tanya-tanya lagi sibuk apa artisnya, terakhir kalau bawa kaset si artis itu ya minta tanda tangan di sampul kasetnya. Oh ya, Saya kan punya satu buku diary kecil snoopy gitu deh, yang isinya data-data artis, mulai dari Nama, Alamat, Hobby, Kata-kata mutiara dan tanda tangan artisnya. Jadi dengan modal buku itu, tiap ke rumah artis lainnya, saya sodorkan buku itu, sekalian narsis sama artis gitu lho, kalau saya juga pernah ke rumah artis lainnya, tuh bukti tanda tangannya ada di buku itu. Sayangnya, semua bukti autentik buku-buku maupun foto-foto itu sudah gak ada lagi ( *ya iya laaaah udah puluhan tahun gitu lho..*).  Dulu buku itu jadi ajang pamer-pameran ke temen-temen lain tuh, kalau saya punya foto artis anu, tanda tangan artis ini dan sebagainya. Sayangnya lagi, kamera dulu bukan barang murah, jadi gak ada sama sekali foto saya berdua artis hehehe Kalau membandingkan dengan kondisi sekarang, ih ternyata dari kecil itu saya sudah norak ya hahaha , ngedatengin artis, minta foto, minta tanda tangan. Coba ke artis sekarang mah males bener nyamperin ke rumahnya, boro-boro nyamperin ke rumahnya atau minta foto bareng udah males, follow twitternya artis aja saya juga males, trus belum lagi sekarang artis-artis sudah pakai manager, mau ngundang aja mesti lewat manager artis, beda jauh deh artis dulu lebih ramah sama fans.   Trus soal keberanian , eh ternyata berani juga anak SD jaman saya sudah naik turun bis antar wilayah ( *belum antar propinsi sih*). Bandingkan dengan Seno yang naik angkot sendirian dari rumah  ke Kebayoran Kama aja belum berani dan ibunya juga gak ngasih sih.. hehehe, beda banget dengan alm ibu saya yang sudah mengijinkan saya main jauh-jauh ke rumah artis. Iya lah dulu Jakarta masih sepi, masih aman, kendaraan juga gak seramai sekarang. Dan enaknya sekarang kalau cuma buat dapat foto artis juga gampang sekali, gak perlu cape naik turun bus dan memakan waktu lama, buktinya gak sampai 1 menit saya sudah punya foto artis kesayangan saya dulu ini, tinggal di cetak aja. *foto saya copas dari sini * Powered by : @koplakyoband