Mohon tunggu...
Akhmad Husaini
Akhmad Husaini Mohon Tunggu... Staf Tata Usaha MTsN 3 Hulu Sungai Selatan

Menjadikan menulis sebagai pekerjaan utama.

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Jus Limpasu, Temenggung Jayapati, Jambu Kristal dan Gado-gado Labung Anak

11 Juli 2019   11:34 Diperbarui: 11 Juli 2019   11:51 0 3 0 Mohon Tunggu...

Selasa (09/07/2019) sekitar pukul 10.00 WITA dengan Rizal, teman akrab se kampung, bajalanan ke Barabai, Hulu Sungai Tengah (HST). Naik sepeda motor berdua, saya setia ikut dibonceng, dengan menempuh jarak sekitar 30 kilometer, tujuannya ke Kecamatan Limpasu. Tepatnya ke Pondok Es Gunung Titi di Karatungan, Kecamatan Limpasu, HST.

Sempat singgah beberapa puluh menit di kebun karet di Hawang, Kecamatan Limpasu. Menunggu rekan dari Labung Anak, Hariadi yang akan ke Pondok Es juga. Saat di Pondok Es saya memesan jus sirsak dan pentol kuah. Sementara Rizal dan Hariadi memesan jus mangga dan pentol kuah.

Setelah dari Pondok Es Gunung Titi kami singgah shalat Dzuhur di Masjid Nazrul Mubarak di Karatungan, Kecamatan Limpasu. Terus menuju rumah Hariadi di Labung Anak, Kecamatan Batang Alai Utara.

Sebelumnya singgah di Abung, Kecamatan Limpasu. Ke Makam Temenggung Jayapati. Jarak jalan kabupaten dengan lokasi makam sekitar 800 meter. Kami harus melewati jalan batako. Di kiri kanan jalan ada kebun karet milik warga, kebun cabai, pohon rumbia, dsb.

Di lokasi makam suasananya cukup sepi. Ada bangunan yang beratap seng, di dalam ada makam yang di atasnya ada balamika. Saya masih cukup asing dengan nama tokoh yang satu ini. Bagaimana sejarah lengkapnya saya tak tahu pasti. Namun makam ini merupakan cagar budaya yang ada di Kabupaten HST.

Kami pulang ke Labung Anak. Ke kebun jambu kristal milik warga Labung Anak yang berprofesi sebagai PPL. Selain jambu kristal ada juga tanaman lainnya seperti rambutan, pepaya, ternak ayam, kolam ikan, dll. Harga 1 kilogram jambu kristal di tempat itu Rp 15.000.

Jambu itu tidak berbiji seperti kebiasaan jambu biji yang saya temui. Kata teman saya di tempat lain harga 1 kg jambu kristal berkisar antara Rp 20.000 - Rp 30.000. Warga itu menjual secara online. Setelah dari kebun jambu kristal itu kami balik lagi ke Labung Anak.

Shalat Ashar di rumah Hariadi. Sementara Maghrib dan Isya di Langgar At Taubah Labung Anak, yang berjarak sekitar 50 meter dari rumah Hariadi. Sebelumnya pada sore hari sepulang dari kebun jambu kristal minum di warung dekat rumah Hariadi.

Saya memesan es satrup dan menikmati guguduh dan tahu. Setelah Isya ke warung soto di RT 2 Labung Anak, berjarak sekitar 200 meter dari rumah Hariadi. Sudah beberapa kali saya kesana, setiap kali saya bajalanan ke tempat Hariadi.

Saya memesan gado-gado. Setelah dari warung soto itu saya dan Rizal pamitan dengan Hariadi, Halimah dan Abrar anaknya. Pulang ke Angkinang. Sampai di Angkinang sekitar pukul 21.30 WITA.

Sebelumnya Hariadi memberitahu kemajuan zaman viral lewat media sosial sudah hal yang biasa. Seperti dua objek wisata baru di Kabupaten HST, Riam Bajandik dan Pulau Mas. Wisata sungai itu cukup populer di media sosial sejak beberapa bulan terakhir.

Pengunjung yang datang kesana cukup banyak terutama pada hari libur. Bukan saja dari Kabupaten HST, tapi juga dari luar daerah, seperti Kandangan, Amuntai, Banjarmasin, dsb.

Akses tempat wisata tak terlalu jauh, mudah dijangkau dan manajemen yang bagus. Pengelolaan yang tidak membebani para pengunjung. Untuk bayar masuk sudah terakomodasi semua hal, yakni bayar parkir dan karcis masuk tempat itu.

Selain itu Hariadi menyinggung soal artis asal Kabupaten HST yang viral di media sosial masuk Hitam Putih Trans 7. Yakni lelaki bernama Gimar. Yang memiliki suara bagus dalam menyanyi dangdut.

Setelah saya cek dari foto yang disampaikan Hariadi wajahnya tidak asing bagi saya. Ternyata ia sering saya lihat di teve kabel, nama panggungnya Gildan. Rekaman keyboard dangdut pada cara perkawinan, biasa ada orang itu.

Dengan penampilan bernyanyi cukup nyentrik. Membawakan lagu sambil bergaya yang lucu dan unik. Biasa naik ke atas soundsystem lalu meloncat ke bawah, yang lumayan juga tingginya. (ahu)