Mohon tunggu...
Deddy Huang
Deddy Huang Mohon Tunggu... Freelancer - Digital Marketing Enthusiast | Blogger | Food and Product Photographer

Memiliki minat di bidang digital marketing, traveling, dan kuliner. Selain itu dia juga menekuni bidang fotografi sebagai fotografer produk dan makanan. Saya juga menulis di https://www.deddyhuang.com

Selanjutnya

Tutup

Diary Artikel Utama

Mengatasi Kecemasan, Tulislah yang Baik-baik Saja

9 Juli 2021   21:53 Diperbarui: 16 Juli 2021   00:45 12339 16 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengatasi Kecemasan, Tulislah yang Baik-baik Saja
ilustrasi menulis cerita yang baik-baik. (sumber: shutterstock via kompas.com)

Sewaktu mendapati info untuk mengisi webinar online dengan tema "Menjaga Jejak Digital" bersama Kominfo dan Siberkreasi, saya senang sekali. 

Memang dalam kurun waktu 6 bulan ke depan, sedang ada gerakan literasi digital yang dilakukan serentak di seluruh provinsi di Indonesia.

Tema yang menarik karena berkaitan dengan banyak orang mengenai jejak digital. Saya disadarkan kembali sebagai manusia penuh nyoda, meski belum baik.

Kalimat "Tulislah yang baik-baik saja" seolah menamparku pakai sutera dan bikin terngiang-ngiang. Hal ini juga pernah dituliskan oleh teman saya, mbak Katerina kalau ada hal-hal yang bisa membuat kita berhenti terlalu dekat.

Sumber : deddyhuang.com
Sumber : deddyhuang.com
Hidup merupakan perjalanan yang akan berjumpa dengan segala jenis makhluk hidup beraneka ragam. Ada hal yang bisa membuat kita bahagia.

Sedih ataupun kecewa ketika bertemu dengan orang yang selalu bersikap negatif, mengkritikmu, selalu memanfaatkanmu atau yang selalu mendukung impianmu.

Saya pun belajar kalau dalam berinteraksi, kita akan ada ketemu dengan orang yang pantas untuk ditemani dan tidak. Jika mereka tidak memberikan dampak positif untuk kita, saya tidak akan berlama-lama menjalin hubungan. Karena hal tersebut bisa menjadi racun untuk tubuh kita.

Khususnya bagi saya yang mudah tersulut untuk memberikan komentar karena merasa gatel apabila merasa kalau itu tidak benar atau orang tersebut keliru dalam beropini.

Memutuskan untuk berhenti atau tidak terlalu dekat dengan seseorang memang tidak mudah. Misalnya, ada orang yang masih tidak percaya Covid 19 itu merupakan virus yang nyata. Di saat ribuan orang meninggal sudah banyak, tapi masih ada yang berani menyebarkan hoax.

Salah satunya, daftar kontak orang yang saya kenal karena saya beberapa kali menggunakan jasanya. Ternyata dia sendiri masih tidak percaya kalau Covid-19 itu ada. 

Dengan memberikan update status kenapa orang-orang hanya meninggal di rumah sakit karena covid, bukan di rumah ataupun jalan.

Saya menarik nafas cukup panjang. Entah apa yang merasuki pikirannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN