Mohon tunggu...
Ety Supriyatin
Ety Supriyatin Mohon Tunggu... Lainnya - Pembaca

Menulis apa yang dilihat, didengar, dan dirasakan. ■JUST BE MYSELF■

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Beberapa Hikmah Bulan Ramadan

23 Maret 2023   18:27 Diperbarui: 25 Maret 2023   17:42 482
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Tebar Hikmah Ramadan. Sumber ilustrasi: PAXELS

Beberapa cerita awal bulan puasa.

Hari terakhir di bulan Syaban, ibu dan anak-cucu berkumpul di rumah saya. Sebelumnya saya pikir mereka mau makan sahur pertama di rumah saya. Ternyata anak perempuan saya dan suaminya pulang ke rumah sendiri menjelang waktu asar. Eh, ibu saya juga pulang satu jam kemudian.

Saya belikan lauk untuk dibawa pulang sekalian buat keponakan-keponakan saya yang tinggal sebelahan dengan ibu.

Lauk yang saya beli buat ibu sebagian ayam bakarnya buat di rumah sendiri. Niatnya sih mau buat lauk makan sahur.

Saya tidak tau ternyata ayam bakarnya sudah dimakan suami dan dua anak saya yang masih bujangan untuk lauk makan sore. Untung malamnya suami beli ayam goreng buat sahur pas saya sudah tidur. Hanya saja saya lagi pengin sahur lauk ayam bakar malah berubah jadi  ayam goreng, hehe.

Seperti biasa pada tahun-tahun sebelumnya, sehabis tadarus saya berangkat ke masjid untuk shalat subuh berjamaah. Saya berangkat belum memasuki waktu imsak. Karena dari rumah saya lupa belum minum air putih setelah gosok gigi, saya niat mampir minta air minum sama mbak Sri. Saya mau ketok pintu rumahnya, tapi karena gelap akhirnya saya meneruskan jalan kaki dan mampir di rumah tetangga yang lain.

Pulang dari mushala setelah shalat subuh dan mengikuti pengajian, saya liat mbak Sri di depan rumah. Saya bilang bahwa tadi mau minta air putih tapi rumahnya gelap. Eh, dia malah ngakak. Nggak taunya dia baru bangun, dia bilang serumah nggak ada satupun yang makan sahur karena kesiangan. "Kalau tau belum pada bangun sih tadi saya gedor-gedor. Saya kira udah pada sahur tapi tidur lagi."

Saya melanjutkan pulang. Dalam hati saya ngomong sendiri, baru satu malam sudah kesiangan...

Oya. Ramadan tahun ini entah faktor apa, jama'ah shalat tarawih tidak sebanyak tahun-tahun sebelumnya. Biasanya di halaman mushala dibuat tempat shalat sementara  yang bawahnya menggunakan tikar. Saking banyaknya yang ikut shalat tarawih sehingga biasanya di luar pun penuh. Tapi kali ini tidak dibuat tempat tambahan dan ibu-ibu yang shalat juga hanya sampai serambi. Hanya bapak-bapak dan anak laki-laki yang mengalami peningkatan. Semoga istiqamah hingga akhir bulan puasa.

Tradisi "unggah-unggahan" yaitu syukuran bisa bertemu dengan bulan puasa lagi, seperti biasa diadakan pada malam pertama.

Setelah shalat tarawih bapak-bapak dan ibu-ibu juga anak-anak makan bersama dengan penuh keakraban meskipun dengan menu sangat sederhana

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Tebar Hikmah Ramadan Selengkapnya
Lihat Tebar Hikmah Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun