Mohon tunggu...
Y. Edward Horas S.
Y. Edward Horas S. Mohon Tunggu... Penulis - Cerpenis.

Nomine Terbaik Fiksi (Penghargaan Kompasiana 2021). Peraih Artikel Terfavorit (Kompetisi Aparatur Menulis 2020). Pernah menulis opini di KompasTV. Kontributor tulisan dalam buku Pelangi Budaya dan Insan Nusantara. Enam buku antologi cerpennya: Rahimku Masih Kosong (terbaru) (Guepedia, 2021), Juang (YPTD, 2020), Kucing Kakak (Guepedia, 2021), Tiga Rahasia pada Suatu Malam Menjelang Pernikahan (Guepedia, 2021), Dua Jempol Kaki di Bawah Gorden (Guepedia, 2021), dan Pelajaran Malam Pertama (Guepedia, 2021). Satu buku antologi puisi: Coretan Sajak Si Pengarang pada Suatu Masa (Guepedia, 2021). Dua buku tip: Praktik Mudah Menulis Cerpen (Guepedia, 2021) dan Praktik Mudah Menulis Cerpen (Bagian 2) (Guepedia, 2021).

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filosofi Tukang Sampah

5 Desember 2021   22:31 Diperbarui: 5 Desember 2021   23:08 224 13 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber: dokumentasi pribadi

"Lebih baik hidup dari sampah daripada hidup menjadi sampah" 

Kalimat itu ditulis oleh seseorang -- yang berpikir -- pada bagian belakang sebuah gerobak yang saya tangkap sedang ditarik seorang kakek. 

Kemungkinan besar seseorang yang menyempatkan waktunya menciptakan kalimat penuh filosofi -- dalam dunia persampahan -- itu adalah tukang sampah.

Saya berhenti mengayuh sepeda waktu perjalanan siang tadi. Bukan karena iba melihat kakek renta menarik gerobak. Bukan pula tertarik pada isi gerobak. Pikiran saya langsung terfokus pada kalimat itu.

Itu bukan kalimat sembarangan. Ditulis -- dengan tinta hijau pada latar hitam -- oleh orang yang berpikir baik. Saya senang dan mengabadikannya lewat kamera. Saya belajar seputar kehidupan.

Memahami pikiran sang filsuf

Saya begitu yakin, tukang sampahlah orang yang paling ahli dalam dunia persampahan. Hari ke hari, ia memungut sampah yang terus saja ada dari orang-orang.

Beragam bentuknya. Sebagian besar tentu tidak terpakai bahkan sudah rusak. Belum lagi yang teronggok di sudut-sudut jalan. Bau busuk menyengat. Binatang-binatang kecil berkerumun. Pasti kotor.

Tukang sampah itu -- entah siapa penulis kalimat itu -- paham benar bahwa tidak semua sampah tidak berguna. Dari kalimatnya, ia mengerti bahwa sebagian sampah -- jika dipilih dan dipilah -- masih laku dijual atau digunakan sendiri.

Dari sampahlah ia beroleh penghasilan. Dari sampahlah ia bisa makan. Dari sampahlah ia menghidupi keluarga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan