Mohon tunggu...
Y. Edward Horas S.
Y. Edward Horas S. Mohon Tunggu... Penulis - Cerpenis.

Nomine Terbaik Fiksi dalam Penghargaan Kompasiana 2021. Enam buku antologi cerpennya: Rahimku Masih Kosong (terbaru) (Guepedia, 2021), Juang (YPTD, 2020), Kucing Kakak (Guepedia, 2021), Tiga Rahasia pada Suatu Malam Menjelang Pernikahan (Guepedia, 2021), Dua Jempol Kaki di Bawah Gorden (Guepedia, 2021), dan Pelajaran Malam Pertama (Guepedia, 2021). Satu buku antologi puisi: Coretan Sajak Si Pengarang pada Suatu Masa (Guepedia, 2021). Dua buku tip: Praktik Mudah Menulis Cerpen (Guepedia, 2021) dan Praktik Mudah Menulis Cerpen (Bagian 2) (Guepedia, 2021).

Selanjutnya

Tutup

Digital Artikel Utama

Apakah Punya Banyak Pengikut Mampu Memperkuat Penjenamaan Diri?

21 Oktober 2021   10:48 Diperbarui: 23 Oktober 2021   09:30 648 27 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi punya banyak pengikut. (sumber: pixabay.com/ijmaki)

Zaman sekarang, sebagian interaksi antarorang aktif dilakukan di media sosial. Barangkali setiap orang yang punya ponsel, punya media sosial minimal satu. Tidak pula memandang umur. Dari anak-anak sampai orangtua, ada.

Sekali waktu saya pernah terpukau dengan akun seseorang di salah satu media sosial yang punya banyak pengikut. Hitungannya puluh ribuan. Pemikiran sejenak saya, boleh jadi ia seorang ternama.

Saya cari di media peramban (Google) tentangnya. Tidak banyak data ditemukan. Prestasi yang terbilang menjulang dan patut dibanggakan nihil.

Tetapi, mengapa bisa punya banyak pengikut? Saya telusurlah lagi ke beberapa unggahannya di media sosial itu. Sama, biasa saja. Standar, seperti tampilan kehidupan sehari-hari kebanyakan orang.

Bisnis jual pengikut

Pada sisi lain, belum berapa lama, saya berbincang dengan seorang teman ketika makan siang. Saya lontarkan pertanyaan yang selama ini membuat saya ragu, apakah benar begitu adanya atau hanya tipuan.

Entah kenapa, teman itu bisa menjawab. Barangkali memang saatnya sedang tepat. Saya agak sangsi soal bisnis jual pengikut di beberapa media sosial.

Akun itu mengunggah iklan dengan memberi komentar di akun orang lain -- kebanyakan di akun yang punya banyak pengikut -- agar terlihat lebih banyak orang. Tidak jarang, banyak pula yang memencet tombol suka atas komentar itu.

Akun itu menjual sekian banyak pengikut dengan menetapkan harga jual pada setiap intervalnya. Untuk jumlah tertentu, sekian Rupiah. Semakin banyak, semakin mahal.

Apakah itu benar? Teman saya menjawab iya. Ia menjelaskan dengan lengkap -- berdasarkan cerita temannya yang menjalankan bisnis itu, bahwa ada dua jenis pengikut yang dijual, berupa mesin atau akun bodong dan akun aktif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Digital Selengkapnya
Lihat Digital Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan