Mohon tunggu...
Y. Edward Horas S.
Y. Edward Horas S. Mohon Tunggu... Penulis - Cerpenis.

Enam buku antologi cerpennya: Rahimku Masih Kosong (terbaru) (Guepedia, 2021), Juang (YPTD, 2020), Kucing Kakak (Guepedia, 2021), Tiga Rahasia pada Suatu Malam Menjelang Pernikahan (Guepedia, 2021), Dua Jempol Kaki di Bawah Gorden (Guepedia, 2021), dan Pelajaran Malam Pertama (Guepedia, 2021). Satu buku antologi puisi: Coretan Sajak Si Pengarang pada Suatu Masa (Guepedia, 2021). Dua buku tip: Praktik Mudah Menulis Cerpen (Guepedia, 2021) dan Praktik Mudah Menulis Cerpen (Bagian 2) (Guepedia, 2021).

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Ketika Kebaikan Menjadi Konten, Salahkah?

17 Oktober 2021   12:19 Diperbarui: 18 Oktober 2021   09:08 252 20 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi berbuat baik, sumber: Pixabay

Saya ingin berbagi pandangan sekaligus mengeluarkan unek-unek soal kebaikan. Bagi kita yang pernah mendalami ilmu agama atau mendapat ajaran tentangnya, kemungkinan besar bisa membedakan suatu perbuatan dikatakan baik atau tidak. 

Semua agama, saya yakin, mengajar kebaikan dan memerintahkan pengikutnya untuk melakukan. Hal yang paling mulia adalah kebaikan tanpa pamrih. Artinya, tidak ada maksud tersembunyi dan beroleh keuntungan pribadi, yang diterima seusai berbuat baik.

Definisi kebaikan

Jika kita melihat lebih dalam atas perbuatan yang bisa dikatakan baik, semuanya hampir serupa: ada pengorbanan yang dilakukan pelakunya untuk pihak lain, baik berupa uang, tenaga, pikiran, kehadiran, maupun seterusnya milik pelaku itu, sehingga dengan pemberiannya, bisa meringankan beban pihak itu.

Pengorbanan berarti ada yang hilang dan terkuras. Milik pribadi menjadi berkurang. Saya sendiri tidak mudah tersentuh bahkan terpukau dengan orang-orang yang melakukan pengorbanan untuk berbuat baik dan menjadikannya konten.

Contoh kebaikan tanpa pamrih

Barangkali sebagian besar Anda setuju, kasih Ibu adalah kebaikan tanpa pamrih. Ibu membesarkan kita sedari kecil, mengajari berjalan, mendidik dengan akhlak dan ilmu, memberi makan dan nafkah, sampai kita dewasa dan mandiri.

Tanpa kita balas kebaikannya, Ibu sudah senang dengan hanya melihat kita bahagia. Bisa berumah tangga, sehat, dan punya anak. Jika kita membalasnya, ibu pasti tambah senang. Sebagian ibu tidak pernah berpikir untuk berharap sedemikian jauh.

Ketika kebaikan menjadi konten

Sudah tentu, kebaikan itu dilakukan secara sengaja. Ada kameramen yang menyorot. Ada editor yang mempercantik tampilan video. Ada perekam suara untuk menjernihkan dan memperjelas percakapan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan