Mohon tunggu...
Y. Edward Horas S.
Y. Edward Horas S. Mohon Tunggu... Penulis - Cerpenis.

Nomine Terbaik Fiksi dalam Penghargaan Kompasiana 2021. Enam buku antologi cerpennya: Rahimku Masih Kosong (terbaru) (Guepedia, 2021), Juang (YPTD, 2020), Kucing Kakak (Guepedia, 2021), Tiga Rahasia pada Suatu Malam Menjelang Pernikahan (Guepedia, 2021), Dua Jempol Kaki di Bawah Gorden (Guepedia, 2021), dan Pelajaran Malam Pertama (Guepedia, 2021). Satu buku antologi puisi: Coretan Sajak Si Pengarang pada Suatu Masa (Guepedia, 2021). Dua buku tip: Praktik Mudah Menulis Cerpen (Guepedia, 2021) dan Praktik Mudah Menulis Cerpen (Bagian 2) (Guepedia, 2021).

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Membaca Cerpen "Seraya Bersuara", Banyak Manfaatnya

14 September 2021   11:28 Diperbarui: 14 September 2021   11:37 253 14 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi membaca cerpen seraya bersuara, sumber: Pixabay.com via surabaya.tribunnews.com

Kita tentu paham bahwa tulisan fiksi berupa cerpen amat berbeda dengan tulisan nonfiksi seperti opini, kendati ada opini yang disajikan bergaya cerpen. 

Opini menjelaskan pembahasan akan suatu hal secara sistematis, terperinci, dan cenderung berupa pemberitaan. Sementara cerpen menyajikan peristiwa kehidupan yang melibatkan emosi, reaksi manusia akan sesuatu, penggambaran buah pikiran, adegan-adegan, yang semuanya membuat cerpen terasa lebih hidup dibanding opini.

Dalam saya belajar cerpen, jika lelah membaca, saya memilih mendengarkan dari Youtube. Ada beberapa akun yang menyajikan pembacaan cerpen dengan berbagai tambahan pemanis selain bahan cerita, seperti musik dan visual. Salah satu yang terbaik adalah DigitalArchipelago.


Di atas adalah salah satu karyanya. Pembacaan cerpen "Rosario" oleh Abah Adi Kurdi. Cerita seputar seseorang yang menelan rosario karena dipaksa oleh serdadu. Ia tidak bisa mengelak dan menghindar dari peristiwa kekejaman yang kelam masa itu.

Saya memberi apresiasi lewat kolom komentar akun. Ketika saya mendengar secara saksama, saya bisa membayangkan cerpen benar-benar adalah sebuah kisah nyata, bukan sekadar tulisan di atas kertas.

Bagaimana Abah membaca dengan intonasi yang tepat. Bagaimana Abah memberi rasa pada setiap kalimat. Bagaimana pula Abah mengajak pendengar bertanya-tanya seputar konflik yang sedang terjadi.

Saya menjadi tertarik dengan cara menikmati cerpen semacam itu. Semakin ke sini, semakin saya terapkan. Saya kerap membaca cerpen sembari bersuara. Saya rasakan banyak manfaatnya dibanding hanya membaca secara visual dan dalam hati.

Membunyikan tanda baca

Karya cerpen membubuhkan lebih banyak tanda baca dibanding tulisan lain. Bukan sekadar hebat-hebatan dalam berbahasa, tetapi tanda baca memang diperlukan untuk memperjelas emosi dan reaksi tokoh.

Tanda seru menjelaskan amarah. Tanda tanya menggambarkan keanehan atau ketidaksetujuan. Tanda titik menyatakan pemberitaan. Tanda elipsis memperlihatkan ada dialog yang hilang atau terputus sejenak dalam bicara.

Cerpen tentu lebih seru jika tanda baca itu berbunyi. Cerpen tidak datar-datar saja dan lebih bisa dinikmati.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan