Mohon tunggu...
Y. Edward Horas S.
Y. Edward Horas S. Mohon Tunggu... Penulis - Cerpenis.

Enam buku antologi cerpennya: Rahimku Masih Kosong (terbaru) (guepedia, 2021), Juang (YPTD, 2020), Kucing Kakak (guepedia, 2021), Tiga Rahasia pada Suatu Malam Menjelang Pernikahan (guepedia, 2021), Dua Jempol Kaki di Bawah Gorden (guepedia, 2021), dan Pelajaran Malam Pertama (guepedia, 2021), serta satu buku tip: Praktik Mudah Menulis Cerpen (guepedia, 2021).

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama

Fenomena Pewarnaan Bulu Hewan untuk Memikat Pembeli, Salahkah?

29 Juli 2021   21:35 Diperbarui: 2 Agustus 2021   11:01 306 12 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Fenomena Pewarnaan Bulu Hewan untuk Memikat Pembeli, Salahkah?
Kelinci berwarna memikat yang saya beli. (sumber: dokumentasi pribadi)

Lagi-lagi saya menulis tentang hewan. Lebih tepatnya, peliharaan. Pada hari yang sama waktu artikel ini terbit, saya telah beperkara seputar harga barang hobi.

Sila baca: Memahami Fluktuasi Harga Barang Hobi yang Sesekali Mencekik Leher

Kali ini, saya ingin membahas salah satu yang memungkinkan barang hobi (peliharaan) naik harganya. Pewarnaan bulu hewan. Saya sendiri mengalami. Baru tiga hari lalu.

Di suatu pasar hewan, saya hendak berburu kelinci. Saya melihat kelinci adalah binatang bersih. Segeralah saya pilih dan pilah mana yang cocok dengan selera hati.

Ada banyak ras kelinci di pasar itu. Tetapi, ada satu yang terlalu memikat. Dalam ketidaktahuan, saya terpancing membelinya. Saya kalau sudah suka, terkadang sulit beranjak.

Penjualnya bilang kelinci itu (seperti gambar muka) berjenis golden.

Saya percaya saja. Kita tahu, kalau sudah suka, seringkali otak sulit berpikir jernih. Dalam membelinya pun, saya tidak terlalu menawar. 

Yang pasti harganya lebih tinggi dibanding kelinci seukurannya (setelah saya observasi kelinci lain).  

Saya perhatikan cermat bulunya. Rapi sekali, pembagian antara warna emas, hitam, dan putih. Pada bagian tubuh ke belakang, dominasi emas. Di leher, ada segaris bulu putih sampai kaki depan, seperti memakai dasi. Sisanya, warna hitam pekat.

Saya senang sekali dengan kelinci tiga warna itu. Saking senang, saya pamerkan ke grup WA teman dan unggah di story dan feed Instagram. Beberapa teman bereaksi.

Pemberitahuan dan koreksi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x