Mohon tunggu...
Y. Edward Horas S.
Y. Edward Horas S. Mohon Tunggu... Penulis - Cerpenis.

Enam buku antologi cerpennya: Rahimku Masih Kosong (terbaru) (guepedia, 2021), Juang (YPTD, 2020), Kucing Kakak (guepedia, 2021), Tiga Rahasia pada Suatu Malam Menjelang Pernikahan (guepedia, 2021), Dua Jempol Kaki di Bawah Gorden (guepedia, 2021), dan Pelajaran Malam Pertama (guepedia, 2021). Satu buku antologi puisi: Coretan Sajak Si Pengarang pada Suatu Masa (guepedia, 2021). Satu buku tip: Praktik Mudah Menulis Cerpen (guepedia, 2021).

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Dipermalukan Bos di Depan Umum, Bagaimana Reaksi Anda?

16 Juli 2021   17:29 Diperbarui: 16 Juli 2021   18:27 116 10 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dipermalukan Bos di Depan Umum, Bagaimana Reaksi Anda?
Ilustrasi bos marah besar, sumber: shutterstock

Siang itu panas sekali. Ruangan dalam kantor lebih panas hawanya. Seorang bos tiba-tiba berdiri. "Bagaimana sih kamu! Buat presentasi saja tidak becus! Jangan kamu lagi besok yang buat!" sentak bos itu. 

Matanya tajam menatap seorang bawahan yang duduk tegang di sudut ruang. Tangan bawahan itu gemetaran. Giginya menggeletuk. Badannya berkeringat.

Seluruh peserta rapat terdiam. Sebagian mereka menundukkan kepala. Mereka takut karena tidak pernah melihat bos marah. Sekalinya marah, kena semua. Bawahan itu malu sekali. Semua rekannya tahu, ia telah dipermalukan.

Pernahkah Anda mengalami seperti yang saya ilustrasikan? Jika tidak, hebat! Saya acungi dua jempol. Sebagian kita, meskipun beberapa, pasti pernah. Dimarahi bos di depan umum. Disaksikan banyak mata. Seperti seorang tersangka sedang diadili.

Marah adalah salah satu dari sekian banyak hubungan antara bos dan bawahan

Semua bawahan pasti suka ketika mendapat pujian dan apresiasi dari bos, diajak makan siang sekaligus ditraktir, dan diberi kepercayaan lebih jauh untuk menjabat suatu posisi. Tetapi, tidak semua relasi yang terjadi enak-enak saja.

Suatu kali, kerusakan hubungan terjadi. Semisal, bos marah. Tentu, ada sebab, kendati tidak semua karena bawahan bersangkutan. Bisa karena marah kepada pegawai lain lalu menyalur ke kita.

Boleh jadi marah terkait urusan keluarga lantas dibawa ke kantor. Terutama yang perlu mendapat perhatian, marah karena perbuatan kita. Kita tidak menyajikan pekerjaan terbaik, ada kesalahan ditemukan dan fatal, cara bercakap dan sopan santun kita tidak menghargainya, dan sebab lain yang bos bersangkutan lebih tahu.

Jika tidak diantisipasi, akan parah ke depan. Bos adalah seseorang yang selalu ditemui setiap hari di kantor. Bawahan seyogianya pintar mengelola emosi sehingga tidak makan hati setiap datang setiap hari ke kantor.

Maunya bawahan...

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN