Mohon tunggu...
Y. Edward Horas S.
Y. Edward Horas S. Mohon Tunggu... Penulis - Cerpenis.

Nomine Terbaik Fiksi (Penghargaan Kompasiana 2021). Peraih Artikel Terfavorit (Kompetisi Aparatur Menulis 2020). Pernah menulis opini di KompasTV. Kontributor tulisan dalam buku Pelangi Budaya dan Insan Nusantara. Enam buku antologi cerpennya: Rahimku Masih Kosong (terbaru) (Guepedia, 2021), Juang (YPTD, 2020), Kucing Kakak (Guepedia, 2021), Tiga Rahasia pada Suatu Malam Menjelang Pernikahan (Guepedia, 2021), Dua Jempol Kaki di Bawah Gorden (Guepedia, 2021), dan Pelajaran Malam Pertama (Guepedia, 2021). Satu buku antologi puisi: Coretan Sajak Si Pengarang pada Suatu Masa (Guepedia, 2021). Dua buku tip: Praktik Mudah Menulis Cerpen (Guepedia, 2021) dan Praktik Mudah Menulis Cerpen (Bagian 2) (Guepedia, 2021).

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Kiat-kiat yang (Mungkin) Bisa Menembus Artikel Utama di Kompasiana

18 Juni 2021   23:57 Diperbarui: 19 Juni 2021   00:02 261
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Artikel Utama, sumber: Written.co

Seorang lelaki membuka ponsel dan mengakses situs blog kesukaannya, Kompasiana. Matanya seketika berbinar-binar. Ada rasa senang menyelimuti hatinya.

Artikelnya muncul di halaman muka dan terpampang lumayan lebar. Ia tidak menyangka, akhirnya artikelnya yang ditulis dua hari lalu menyabet Artikel Utama (AU).

Siapa penulis yang tidak ingin artikelnya muncul dan menyabet gelar AU? Siapa yang tidak bangga artikelnya boleh menginspirasi dan memberi pencerahan pada lebih banyak orang?

Siapa Kompasianer yang tidak suka artikelnya bahkan muncul di halaman Kompas.com? Siapa yang sedikit pun tidak berharap akan hal-hal itu? Saya kira tidak ada. Meskipun ada, tidak banyak.

Selain nilai tertinggi, terpopuler, dan menyabet featured, AU menjadi incaran sebagian besar Kompasianer. Ini merupakan hak prerogatif Admin yang para Kompasianer sendiri tidak tahu tepat bagaimana cara penilaiannya.

Kendati begitu, tetap saja Kompasianer berharap. Saya pribadi -- tidak munafik -- di antara sekian banyak tujuan menulis (curhat, ingin bermanfaat, mencurahkan isi pikiran, dan lainnya), menyertakan target AU dalam setiap tulisan saya.

Saya menulis sebaik dan sebisa mungkin, dengan terus belajar dan memperhatikan tulisan-tulisan saya yang tersematkan AU. Selain itu, belajar pula dari para Kompasianer yang langganan AU.

Saya rumuskan ada enam kiat yang bila dipraktikkan mungkin bisa menembus AU di Kompasiana. Silakan disimak, mana tahu bermanfaat.

Perbanyak baca AU

Jika seseorang hendak menjadi guru, ia akan belajar dari seorang guru, tentang bagaimana mendidik murid, cara mengajar yang baik, mengembangkan potensi siswa, dan lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun