Mohon tunggu...
Y. Edward Horas S.
Y. Edward Horas S. Mohon Tunggu... Cerpenis.

Penulis Buku Antologi Cerpen Juang (YPTD, 2020), Kucing Kakak (guepedia, 2021), Tiga Rahasia pada Suatu Malam Menjelang Pernikahan (guepedia, 2021), Dua Jempol Kaki di Bawah Gorden (guepedia, 2021), dan Pelajaran Malam Pertama (guepedia, 2021).

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Tulisan ke-500, Centang Biru, dan Apresiasi untuk Kompasiana

10 Juni 2021   15:09 Diperbarui: 10 Juni 2021   15:14 226 23 14 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tulisan ke-500, Centang Biru, dan Apresiasi untuk Kompasiana
Ilustrasi 500, sumber: peabodykofc.org

Ini adalah tulisan ke-500 yang tayang pada hari ke-390, sejak saya bergabung di Kompasiana per 16 Mei 2020. Saya tidak mengira, dapat betah menulis hingga sejauh ini.

Total pembaca tercatat sebanyak 144 ribuan. Ada 494 Artikel Pilihan dan 41 Artikel Utama. Sebagian besar menempati kanal Fiksi (puisi dan cerpen), Sosial Budaya, dan Gaya Hidup.

Isinya seputar pengalaman hidup saya. Saya memang suka bercerita. Sebelum Corona, saya orangnya ekstrover dan sanguine. Kerap mendominasi percakapan. Suka bertemu dan berbagi pandangan dengan orang-orang. 

Berhubung Corona, yang menjadikan keadaan serba dibatasi terutama kerumunan, saya curahkan kemampuan perbincangan dalam bentuk tulisan. Setiap hari, apa yang ada di benak, saya tulis saja. Kompasiana medianya.

Mendapat centang biru

Sebagian Kompasianer ingin mendapat akun biru. Tepatnya, centang putih di dalam lingkaran bergaris putih yang isinya biru (jika dilihat dari ponsel). Itu pertanda akun telah diverifikasi.

Lebih jauh lagi, akun dinilai oleh Admin sebagai penyaji tulisan yang berkualitas. Ada yang terkait kepakaran pada suatu bidang. Ada yang gemar beropini tajam untuk hal tertentu. Yang lebih tahu, Admin. Jika dahulu tulisan akun ini langsung menyabet label pilihan, sekarang bisa rontok itu label. Ini juga hak prerogatif Admin.

Pada tulisan ke-496, saya beroleh centang biru. Saya senang dan bangga. Saya bagikan itu ke media sosial. Sebagai bentuk ucapan syukur dan semoga menjadi inspirasi bagi yang membacanya.

Saya pribadi memandang tidak hanya Kompasianer bercentang biru yang tulisannya berkualitas. Ada pula yang bercentang hijau bertengger di Artikel Utama. Tanpa centang, ada. Tidak di Artikel Utama pun, ada yang berkualitas.

Justru, dengan bercentang biru, pertanda bahwa saya dan sebagian Kompasianer wajib mempertahankan kualitas tulisan. Mempertajam analisis dan menyajikan berita benar (tidak hoaks). Orang telah tahu dan berharap banyak seusai membaca tulisan kita.

"Masak iya, Kompasianer bercentang biru hanya segitu tulisannya?" Itu salah satu omongan yang saya hindari. Sebisa mungkin saya memperbaiki kualitas tulisan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN