Mohon tunggu...
Y. Edward Horas S.
Y. Edward Horas S. Mohon Tunggu... Pemenang Kompetisi Aparatur Menulis Kategori Artikel Terfavorit Tahun 2020. Seorang Babu Rakyat yang selalu rindu untuk menghijaukan bumi. Dia ini, merupakan pribadi yang terus belajar menjadi orang bijak.

Intisari dari kehidupan adalah Berbagi. https://www.kompasiana.com/horassimanjuntak/5efb5624d541df0d6d16e6e2/intisari-dari-kehidupan-adalah-berbagi

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Patin, Setia Menemani di Masa Pandemi

30 Juni 2020   11:38 Diperbarui: 30 Juni 2020   11:55 42 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Patin, Setia Menemani di Masa Pandemi
Mereka, temanku, ketika belum mandi. Sumber:Dokumen Pribadi

Hari ini adalah hari kesekian kali Corona bertengger di puncak kejayaannya. Masih hangat dibicarakan dimana-mana, di segala media, oleh siapa saja. Tidak hanya masyarakat Indonesia, seluruh dunia pun masih selalu memperbincangkannya. 

Mulai dari cerita tentang candaan, berita tentang analisis ilmiah, sampai kepada utak atik gatuk dalam pemaparan teori konspirasi, semua menyanjung namanya. Karena dia tergolong makhluk hidup, sudah seyogianya dia berterima kasih kepada manusia yang telah menenarkannya. Sayang, dia tidak bisa berbicara.

Tebak punya tebak, prediksi penulis, dia akan tetap naik daun setidaknya sampai di penghujung tahun ini. Dan sepertinya, hanya berita tentang politik dan pilkada yang sanggup menyaingi kepopulerannya.

Pandemi Covid19, berdampak di semua sisi. Masih belum lupa kita akan salah satu anjuran pemerintah dalam rangka mengurangi penyebaran virus Corona penyebab penyakit ini, yaitu dengan bekerja dari dalam rumah. Work From Home, kalau istilah bahasa asingnya. Nah, ketika bekerja dari rumah, lebih banyak waktu yang tersedia yang bisa dimanfaatkan, karena tidak perlu dihabiskan untuk transportasi pergi pulang ke kantor. Di sini, akal penulis bermain.

Penulis sadar, ketika tidak beraktivitas, virus malas yang sebetulnya sama parahnya dengan virus Corona, gampang melanda. Dan ketika kita sudah terkena, tubuh akan mudah terkena penyakit, karena cenderung tidak digerakkan, sehingga jauh dari kata sehat. Iya, olahraga dan aktivitas aktif itu penting untuk meningkatkan kesehatan dan imunitas tubuh.  

Jauh-jauh hari, sebelum Corona mulai terkenal saat kuartal satu tahun ini, penulis telah membeli dua buah gentong besar, berwarna biru tua, dengan kapasitas volume air sebanyak 120 liter. Rencananya, hanya digunakan untuk memelihara ikan, dalam rangka mengisi kegiatan di kontrakan, dan bukan untuk beternak.  Kebetulan pun, penulis memang gemar akan ikan, dari melihat siripnya yang cantik, pergerakannya yang gesit di air,  sampai kepada menikmati dagingnya.

Ikan yang penulis pelihara pun adalah tergolong ikan yang bandel, yang tidak mudah mati gara-gara kualitas air yang tidak jernih. Iya, sudah tenar di telinga kita, patin dan lele termasuk dalam golongan ini. Jadilah, penulis beranjak pergi sebentar ke pasar ikan hias Kartini, di Kemayoran, yang berada di sebelah rel kereta api. Ini adalah tempat berjualan yang baru, karena semula para penjual ikan itu tidak berlokasi di sini.

Terbelilah oleh penulis, 100 ekor benih ikan, berukuran tujuh sampai sepuluh centimeter per ekor, dan terdiri dari mayoritas patin dan sedikit lele di dalamnya. Sebanyak 50 ekor ikan, mixed, penulis letakkan di setiap gentong, yang tentunya sudah terisikan air terlebih dahulu. Tidak lupa pula, penulis pasang aerator di setiap gentong, dan alas batu zeolit di dasar gentong.

Hari berganti hari, tidak terasa sudah hampir lebih dari tiga bulan, sama seperti umur Corona di Indonesia, penulis membesarkannya. Ada pengalaman tersendiri semasa ikan-ikan tersebut hidup di kontrakan, dan penulis sangat menikmatinya.

Mulai dari mengganti airnya yang keruh karena kotoran mereka dan sisa makanan yang tidak habis dimakan. Rutin setiap seminggu sekali, pada hari Sabtu atau Minggu, tiba saatnya mandi bagi mereka. Berbekal ember, saringan, selang, dan lap kecil, mulailah penulis menyegarkan tubuh mereka. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x