Mohon tunggu...
Hilmy Prilliadi
Hilmy Prilliadi Mohon Tunggu... Prospektor, Thinker

Master student enrolled in Agricultural Economics Department of Atatürk Üniversitesi Turkey.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Ruang Lingkup Pemikiran Berbasis Alam

6 Agustus 2020   21:16 Diperbarui: 6 Agustus 2020   21:07 50 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ruang Lingkup Pemikiran Berbasis Alam
Sumber gambar: www.greeners.co

Perubahan yang lebih transformatif perlu dilakukan di luar pendekatan antroposentris dan berbasis solusi agar para perencana, perancang, manajer, dan masyarakat luas benar-benar merangkul alam. Nature-based solutions (NBS), ESS dll perlu ditempatkan dalam kerangka kerja yang lebih luas, paradigma komprehensif baru tentang bagaimana mengembangkan, merancang, dan mengelola kota-kota. 

Sebagai kontribusi untuk pencarian perubahan transformatif menuju kota-kota yang berkelanjutan, maka diperkenalkanlah konsep Pemikiran Berbasis Alam atau nature-based thinking (NBT). Memfokuskan kembali pemikiran dari Solusi Berbasis Alam ke Pemikiran Berbasis Alam dapat merangsang pendekatan berbasis alam yang lebih luas, tetapi juga aspek sosial-ekologis (inklusif) untuk menghijaukan kota.

Memang, Albert et al. (2019) telah menyatakan kemampuan NBS untuk memihak pada alam, tetapi dibingkai dalam hal manfaat dan layanan yang dapat diekstraksi. Dari perspektif transisi, Frantzeskaki et al. (2017) menekankan pentingnya prakarsa lokal dan laboratorium kehidupan perkotaan dalam mengujicobakan cara berpikir dan menerapkan tindakan baru. 

NBT dapat dianggap sebagai perwujudan pola pikir yang lebih luas yang bekerja secara siklus di berbagai sektor, disiplin, dan tingkat tata kelola untuk menyediakan ruang bagi alam - termasuk di wilayah perkotaan terpadat. Ini berfokus tidak hanya pada implementasi NBS di atas infrastruktur konvensional dengan hasil yang diinginkan, tetapi juga memungkinkan manfaat dan eksperimen yang kurang dapat diprediksi untuk menemukannya melalui perspektif jangka panjang.

NBT bersifat inklusif melalui dua cara: 1) dalam mengakui nilai alam di luar solusi dan layanan (mengakui nilai intrinsik alam; 'alam untuk alam'), sementara pada saat yang sama 2) menjadi inklusif melalui cara berpikir yang beragam secara budaya dan berpusat pada komunitas serta berkaitan dengan alam. 

NBT didefinisikan sebagai pendekatan untuk perencanaan inklusif perkotaan, yang terinspirasi oleh alam untuk bertindak secara sosial, lingkungan dan ekonomi dalam transisi menuju kota yang berkelanjutan. Kerangka kerja NBT baru akan menerapkan pendekatan holistik, berbasis alam untuk perencanaan, desain, konstruksi, manajemen, dan pengelolaan alam perkotaan.

NBT tidak hanya memandang alam sebagai solusi bagi tantangan perkotaan, tetapi juga mengakui bahwa lebih banyak ruang perlu diberikan pada alam yang lebih liar. NBT tidak hanya mengambil pendekatan siklus dalam menciptakan ruang untuk 'wildcapes', dan ruang hijau perkotaan yang kurang terawat.

Tetapi juga bertujuan untuk benar-benar transdisipliner. Dalam melakukan hal itu, NBT harus terhubung dengan pendekatan lain yang menempatkan lebih banyak nilai pada alam itu sendiri, seperti Kota Biophilic (https://www.biophiliccities.org), yang merupakan kemitraan antara kota, cendekiawan dan pemangku kepentingan global yang bekerja untuk pemahaman tentang nilai dan kontribusi alam di kota-kota untuk kehidupan penduduk perkotaan.

Menjadi inklusif secara sosial juga terkait dengan para aktor yang berkontribusi pada NBT. Selama beberapa tahun terakhir, banyak komunitas lokal, inisiatif akar rumput, dan lembaga sosial telah berkontribusi pada kota yang lebih berkelanjutan. Memang, sementara upaya top-down untuk menerapkan tindakan keberlanjutan tidak selalu terbukti berhasil, perhatian yang berkembang telah difokuskan pada potensi transformatif aktor non-negara, termasuk lembaga sosial dan warga yang aktif (Hajer et al. 2015). 

Namun, untuk menembus batas, kerangka epistemologis yang menjadi dasar pemikiran kita perlu bergerak melampaui solusi teknis dan antroposentris. Pada tingkat fundamental ini, ada kebutuhan untuk fokus pada interaksi antara manusia dan alam, terutama pada tingkat individu dan komunitas. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN