Mohon tunggu...
Hafiz Hasibuan
Hafiz Hasibuan Mohon Tunggu... Mahasiswa Filsafat Islam

Tinggal di Iran sambil studi

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Berfilsafat Itu Mudah dan Murah

23 September 2020   03:58 Diperbarui: 23 September 2020   04:12 103 17 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berfilsafat Itu Mudah dan Murah
Ilustrasi filsafat by Virgool.io

Semua manusia bisa berfilsafat. Hal itu terjadi ketika manusia memulai berfikir menggunakan sesuatu yang tidak lagi membutuhkan bukti. Benar-benar yakin dan tidak ada keraguan padanya lagi. Misalanya manusia tidak pernah ragu untuk memahami keberadaan dirinya, dari keberadaan dirinya mulailah mengurai satu persoalan yang namanya keberadaan.

Semakin manusia berpikir memanfaatkan pengetahuan dasar yang dimiliki maka akan menghasilkan pengetahuan-pengetahuan lain. Jika itu terjadi berarti seorang pribadi telah berfilsafat. Semakin dalam berfikir maka semakin dalam pemahaman yang didapat.

Berfilsafat akan sulit jika manusia langsung mencoba memahami pemikiran seorang filosof. Apalagi berfilsafat dengan membandingkan dua pemikiran filosof. Bukan saja tidak akan mencapai tujuan berfilsafat, malah menjadi tidak bisa dipahami.

Bahasa yang digunakan para filosof hanya dipahami oleh dirinya. Oleh sebab itu defenisi yang mereka sampaikan harus diterjemahkan sebaik-baiknya. Jangan sampai niat untuk berfilsafat hanya menjadi penerjemah para filosof yang belum tentu tepat dengan apa yang mereka pahami.

Contahnya Rene Descartes. Setelah mempelajari banyak hal, dia malah meragukan semua yang telah dia pahami. Tetapi dia yakin jika semua keraguan adalah bagian nyata dari sebuah proses pemikiran. Pemikiran adalah sesuatu yang tidak membutuhkan bukti bagi Rene Descartes. Dari pernyataan inilah Descartes mendalami dan memulai filsafatnya.

Kita juga bisa melihat filosof yang lebih tua seperti Socrates. Socrates bahkan tidak menuliskan pemikirannya. Pemikiran Socrates ditemukan dari tulisan-tulisan Plato. Sejarah mengenang Socrates sebagai bapak para filosof.

Socrates berdialog dengan semua orang. Dia berbicara tentang semua hal, termasuk keyakinan. Tetapi inti pembicaraan Socrates adalah bagaimana manusia memahami sesuatu yang benar (sesuatu yang mesti dipahami oleh manusia), jangan sampai sesuatu yang dianggap benar ternyata tidak sesuai dengan kemestiannya.

Terbukti para sofis yang semena-mena dengan retorika-retorika mereka, merasa terusik dengan keberadaan Socrates. Filsafat telah merubah pandangan pemuda Yunani. Murid-murid Socrates mengembangkan ide-idenya menjadi tema yang lebih sistematis dan berkembang.

Untuk menjadi filosof tidak perlu menjadi Socrates atau Rene Descartes. Yang perlu kita lakukan menjadi diri kita dan memulai dari yang kita yakini. Awali memahi satu kebenaran yang tidak perlu bukti menuju kebenaran-kebenaran lainnya. Arungilah kebenaran yang tidak berbatas. Jika para filosof semakin dalam menyelam kebenaran maka semakin nikmat yang mereka rasakan.

Berfilsafat juga tidak membutuhkan modal. Jika seseorang ingin menjadi dokter maka butuh penelitan dan praktek. Biayanya sangat mahal. Begitu juga jika ingin memahami ilmu-ilmu alam lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN