Mohon tunggu...
Hawin Fizi Balaghoni
Hawin Fizi Balaghoni Mohon Tunggu...

Alumni Universitas Negeri Surabaya. Pedagang Kecil dari Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Menulis Menjadi Hobi - Traveler - Marketing.

Selanjutnya

Tutup

Novel

Pisank Man Pahlawan Jomblo dari Desa Mengejar Cinta

28 Oktober 2018   22:57 Diperbarui: 28 Oktober 2018   23:02 0 0 0 Mohon Tunggu...
Pisank Man Pahlawan Jomblo dari Desa Mengejar Cinta
20181023-174837-0001-5bd5cb92677ffb41ea7e4858.png

20181025-000745-0001-5bd5cb70aeebe15d1e555325.png
20181025-000745-0001-5bd5cb70aeebe15d1e555325.png
Halo Sahabat Bahagia Pisank Man.

Dimana pun beraktivitas.

Mungkin akan banyak yang berkata naif, karya ini tidak diidentikkan dengan bisnis. Saya menulis karena senang, hobi, dan sekaligus bentuk syukur atas pendidikan yang telah orang tua perjuangkan untuk saya selama ini. Sebenarnya bukan hanya sekarang saya menulis sesuatu, beberapa karya juga termasuk video (youtube: mahasenduro TV) semua murni untuk menyalurkan keinginan bakat dan seni. Saya lebih suka yang saat ini dan menikmati saja. Karya Novel Pisank Man ini semoga bukan bisnis, namun menjadi urusan saya menjual novel ini adalah ingin memutar modal agar kelak bisa berkarya lagi dengan judul baru selanjutnya. ISBN novel ini sudah keluar, melihat nama saya tercantum dalam search situs Perpus RI seneng banget. Paling tidak untuk saya sendiri, insha allah juga untuk alm.bapak saya. Kalau isi dari Novel ini bermanfaat bagi pembaca, itu artinya doa saya selama ini terwujud. Doa setiap hari yang saya tulis diatas kertas yang saya taruh diatas sajadah di rumah;

Allahumma inna nasaluka ilman nafian, wa rizkon wasian, wa amalan mutaqobbalan.

Saya bersyukur memiliki keluarga baik, teman baik, tetangga baik, kenalan baik, dan Novel ini. Tanpa dukungan semuanya Novel ini tidak akan bisa selesai sesuai jadwalnya. Selamat datang dalam postingan selanjutnya, mohon doanya agar kelancaran untuk upaya kita semua, Aamiin.

img-20181028-wa0019-5bd5c3406ddcae6a95143292.jpg
img-20181028-wa0019-5bd5c3406ddcae6a95143292.jpg
Tanggal 28 Oktober 2018

Tepat pada peringatan hari sumpah pemuda, Saya menulis ini agar menjadi saksi perjuangan saya.

img-20181016-wa0033-5bc6e94f12ae946b5600ecf2.jpeg
img-20181016-wa0033-5bc6e94f12ae946b5600ecf2.jpeg
Spesifikasi Novel Pisank Man.

Tebal isi 196 halaman

Jenis Novel Fiksi

Pengarang Hawin Fizi Balaghoni.

Berikut Kutipannya;

Konsep awal yang tidak muluk-muluk sejak tahun 2014 terus saya pupuk agar tumbuh karya nyata dalam keinginan berpartisipasi membangun kabupaten Lumajang. Namanya juga pengangguran, tentu tidak masuk akal jika saya akan ikut membantu lumajang dalam hal uang atau materi lainnya. Tapi saya ingin memberi sumbangsih ide setelah 4 tahun saya coba kemas dengan rapi. Novel Pisank Man ini menjadi perasan berfikir saya agar dapat menggambarkan Tokoh Fiksi ini dengan utuh. Kabupaten Lumajang membutuhkan Ikon untuk membranding kota ini menjadi ramah investasi ekonomi kreatif. Bahkan kalau bisa seramah-ramahnya sampai tidak ada batasnya dimana masyarakat hidup dalam nuansa berlomba-lomba mengembangkan idenya. Saat ini roda penggerak ekonomi kreatif itu belum juga berperan maksimal dalam satu wadah konsentrasi. Sangat sulit, sesulit bagaimana menghidupkan Tokoh Fiksi Pisank Man menjadi Ikon Ekonomi Kreatif, layaknya "Upin Ipin milik Malaysia", "Culoboyo milik Suroboyo." Sesulit itulah branding diperlukan namun hasilnya sungguh berefek domino. Lewat media tokoh fiksi itu akan sangat mudah menyerap perhatian masyarakat luas tentang segala macam pernak pernik potensi yang ada di Kabupaten Lumajang. Novel Pisank Man ini menggambarkan kehidupan sederhana yang ada di lingkungan masyarakat Lumajang. Sebut saja misal Durian Gencono, Kambing Etsen, yang sengaja saya selipkan dalam bahasan perjalanan Pisank Man. Novel Pisank Man juga ada menggambarkan potensi kaki Gunung Semeru yang layak dijadikan latar setting mengejar pujaan hatinya yaitu Wortel Women. Rayuan gombal di warung tahu petis akan sangat sesuai dengan kehidupan kita sehari-hari. Pisank Man memiliki keunikan tersendiri dalam kajian novel genre komedi romantis yang sesuai dengan karakter pemuda lumajang yang mayoritas Romantis kepada pujaan hatinya. Novel ini bisa dianggap embrio dari sebuah wacana psikologis masyarakat Lumajang dalam dunia Tokoh Fiksi.