Mohon tunggu...
Hevianis Badiri
Hevianis Badiri Mohon Tunggu... Freelancer - Hi

Introvert

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Pengalaman Terpapar Virus Covid-19

16 Juli 2021   12:42 Diperbarui: 16 Juli 2021   13:42 139 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pengalaman Terpapar Virus Covid-19
Kesehatan. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Schantalao

Jadi, Februari lalu saya dan suami terpapar virus yang lagi nge-hits ini, Covid-19.

Padahal uda sebisa mungkin jaga banget protokol-protokol kesehatan sesuai arahan pemerintah. Ga pernah keluar rumah kalo ga penting banget, selalu pake masker, sering cuci tangan, dll. Tapii yaa mau gimanaa.. tetap aja kena.

Awalnya tuh dari temen seruangan suami di kantor yang positif, trus dari pihak kantor suami menyarankan untuk rapid antigen. Nah karena awalnya suamiku gak ada gejala apa-apa, jadinya ga tes dulu. Trus 3 hari kemudian badanku tiba-tiba menggigil, kayak kedinginan gitu, cek suhu masih 37,7. Ohh masi aman pikirku. Lanjut nyuci piring, nyapu, dan kerjaan rumah tangga lainnya. Agak siangan, badanku yang masih menggigil, tiba-tiba pegal-pegal plus agak ngilu di tulang dan sendi. Cek suhu lagi, udah naik ke 38,4. Langsung aku tiduran. 1 jam kemudian, suhu badan uda semakin panas, cek suhu udah 38,9. Minum paracetamol dan langsung ngabarin suami kalo aku demam.

Suami pas tau aku demam, langsung deh tuh cek antigen, dan hasilnya reaktif. Suami langsung pulang buru-buru buat bawa aku untuk rapid antigen juga, dan hasilnya reaktif juga. Ngabarin ke keluarga, dan keluarga semua pada panik. Untungnya kami cuma tinggal berdua, ga tinggal lagi bareng orang tua. Jadi orang tua, Alhamdulillah aman.

Besoknya kami langsung ke RSUD setempat, untuk tes PCR, sekalian cek darah, dan rontgen thorax plus ambil obat-obatnya.

setelah rangkaian cek kesehatan tersebut di RS yang berlangsung 2-3 hari (agak kesel sih, orang sakit kok disuruh bolak balik RS sampe 3 hari sih), lanjut isolasi mandiri di rumah.

Yang aku rasakan selama positif covid, lengkap semua macam penyakit ada. Mulai dari demam, mual muntah, nyeri tulang, diare, batuk, anosmia, ageusia, kelelahan dan kecapekan. Sumpah selama covid bawaan badan tuh capek mulu. Baru jalan dari kamar ke dapur aja ngos-ngosan setengah mati kayak baru abis naek tangga ke lantai 3 (Padahal cuma jalan dari kamar ke dapur loh, yang jaraknya deketan dan masih 1 lantai), kayak sesak nafas tapi Alhamdulillah SpO2 normal masi diatas 95%.

Rutinitas selama isolasi mandiri ya uda pasti minum obat, obat-obatan yang aku konsumsi selama covid, banyak banget. Mulai dari antibiotik, anti virus, vit.c, vit.d, Mineral zinc, paracetamol, antimuntah, obat batuk. Trus berjemur tiap pagi untuk dapatin vit. E yang katanya bisa nambah imun tubuh. Berjemur ini pun butuh effort yang luar biasa. Baru 5 menitan duduk di teras rumah, uda pusing, mual, hoyong. Ga pernah bisa berjemur sampe 10-15 menit. Baru 5 menitan uda nyerah, langsung masuk kamar lagi, tiduran lagi. Gejala anosmia dan ageusia ku baru muncul di hari ke-4, dan bertahan selama 4 hari.

Setelah isolasi mandiri selama 12 hari, dan gejala-gejala juga satu persatu uda hilang, aku dan suami pun memutuskan untuk rapid antigen lagi untuk mastiin kami uda sembuh. Karena di RS ga terima lagi untuk PCR ulang, karena gejala uda sembuh. Alhamdulillah hasilnya non reaktif, yang artinya kami uda Negatif Covid-19.

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x