Mohon tunggu...
Heru Subagia
Heru Subagia Mohon Tunggu... Dosen - Aktivis Kegiatan UMKM ,Relawan Sosial dan Politik

Menulis adalah media ekspresi tampa batas,eksplorasi dan eksploitasi imajiner yang membahagiakan . Menulis harus tetap bertangung jawap secara individu dan di muka umum. . Hobi menulis disela -sela kesibukan menjaga toko ,mengurus bisnis ,berkegiatan di umkm dan politik dan bisnis. Lingkungan hidup juga menjadi topik utana bagi penulis untuk advokasi publik berkaitan isu isu penyelamatan dan pelestarian alam . Mari kita gemar menulis , mendobrok tradisi ,menambah literasi dan menggugat zona nyaman berbagai kehidupan .

Selanjutnya

Tutup

Kebijakan

Sebaiknya Pak Jokowi Mendirikan Partai Politik Sendiri

23 Mei 2022   08:09 Diperbarui: 23 Mei 2022   09:22 401 8 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pemerintahan. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Projo Sebaiknya Menjadi Parpol  ,   Jokowi Jadi Ketua Umumnya  
_____

Momen Rakernas Projo V di Borobudur Magelang tanggal 20-21 Mei 2024  menjadi acuan dasar  bahan renungan mendalam  bagi penulis  untuk memberikan resolusi bagi Projo . Projo menuju persiapan melakukan transformasi organisasi lebih luas dan mendalam. Memberikan saran agar Projo segera  bergerak cepat menghadapi pemilu 2024. Projo harus berubah menjadi  partai poltik baru.

"OJO KESUSU" . Mencemari secara hati - hati kalimat pendek dari Bahasa Jawa yang artinya "jangan tergesa-gesa" . Kalimat  tersebut menjadi ucapan sangat serius Jokowi sebagai pertanda jika  Rakernas batal mengusung nama capres .

  "Ojo Kesusu" dimaknai dengan pernyataan  Jokowi untuk meminta  peserta rakernas sabar dan harus tetap satu komando satu perintah. Rakernas ke V Projo  berakhir hampa dan bakal  disinyalir meredupkan legitimasi politik  Projo .

Disisi lain , Rakernas kali  ini bisa dikatakan sebagai tonggak kemenangan  Jokowi atas penguasaan dan pengendalian organisasi Projo.  Hasil rakernas  membuktikan jika  Jokowi sukses mengendalikan rakernas  dan menjadi juru kemudi masa depan Projo. Jokowi sedang berfikir dan akan mengeluarkan keputusan politik  yang lebih dahsyat dan spektakuler

Rakernas pada awalnya sangat optimis  akan menghasilkan nama capres yang akan diusung.      Projo akan berhasil merumuskan kata mufakat mengusung capres baru di tahun 2024. Hari Minggu ,21 Mei 2922 Rakernas telah  ditutup langsung  oleh Ketua Umum Budi Arie Setiadi.. Rakernas V di Magelang tidak menghasilkan rekomendasi nama satu pun capres pilihan.

Rakernas  berakhir sesuai jadwal  tanggal 22 Mei 2022.  Dalam  pernyataan resminya yang dibacakan Ketum Projo  jika proses usulan nama dalam  pencapresan 2024 akan dilakukan  melalui musyawarah rakyat,menjaring aspirasi dari  seluruh relawan Indonesia mulai dari tingkatan  desa -desa dan seterusnya. Akan dicari dan disaring nama - nama capres yang menjadi harapan dan aspirasi  .

Hasil akhir keputusan rakernas tersebut banyak pihak  yang menyayangkan  .  Keputusan rakernas dianggap hasil  antiklimaks harapan rakernas ,tidak bisa beradaptasi  atau disesuaikan dan jika perlu  dipaksakan dengan tema awal  yang mengusung tema haluan politik PROJO  menuju 2024.  

Disinilah nampak jika Projo hanya pengekor dan menerima  perintah Jokowi,Projo dalam penguasaan penuh Jokowi.

 Projo mandul bersikap hadapi kontestasi 2024. Relawan yang diketuai  Budi Arie Setiadi tidak kuasa atas perintah Jokowi. Projo  didirikan  21 Desember 2013 dan berubah bentuk menjadi ormas dalam Kongres Pertamanya  ,23 Agustus 2014 di Jakarta .Sebagai   ormas baru,  Projo mengikrarkan jika Projo  sebagai organisasi yang independen ,tidak terafiliasi partai apapun.  

Dalam  usianya yang hampir 9 tahun berjalan,Projo  harus  menahan syahwat berada alam lingkaran kekuasaan. Menjelang tahun politik  2024 Projo harus bersabar.  Tidak boleh gagal fokus capres yang akan didukung ,harus  meramu kepentingan besar yang ada dalam tubuh Projo. Hanya saja waktu itu tidak bisa dibeli dan kembali lagi.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kebijakan Selengkapnya
Lihat Kebijakan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan