Mohon tunggu...
Rahmat HerryPrasetyo
Rahmat HerryPrasetyo Mohon Tunggu... Writer

Penulis Buku Praktis dan Lengkap Mengasah IQ Anak Jilid 1, 2, dan 3 terbitan Bhuana Ilmu Populer (BIP).

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

Pekerja, Lakukan 5 Cara Ini untuk Mengurangi Kesalahan Berulang dalam Bekerja

30 Desember 2020   06:48 Diperbarui: 31 Desember 2020   09:23 222 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pekerja, Lakukan 5 Cara Ini untuk Mengurangi Kesalahan Berulang dalam Bekerja
Ilustrasi tim kerja sedang berdiskusi untuk menyelesaikan pekerjaan. (pixabay.com)

Beberapa bulan sudah saya terlibat aktif dalam pengerjaan buku untuk anak-anak sekolah dasar (SD), bukan sebagai penulis, tapi menjadi anggota tim editornya. 

Buku yang kami buat merupakan buku yang mewujud dalam bentuk modul siswa, guru, dan orangtua guna merespons ganasnya pandemi Covid-19, yang sangat berdampak pada proses belajar-mengajar. Dari yang semula tatap muka, anak-anak dipaksa untuk belajar dari rumah (BDR). Tak mau dikalahkan virus yang merepotkan ini maka Kemendikbud, melalui Pusat Asesmen dan Pembelajaran (Pusmenjar), membuat modul dengan beragam tema tersebut; dan saya masuk dalam tim editornya.

Namun, tulisan ini tidak mengupas tuntas modul pembelajaran yang diterbitkan Kemendikbud. Saya ingin membagikan inspirasi tentang dunia kerja, ketika kita dituntut untuk tidak melakukan kesalahan, atau setidaknya minim kesalahan. Ini tidak lepas dari pekerjaan saya sebagai editor buku, yang diwajibkan mampu menemukan kesalahan dan memperbaikinya.

Nah, karena saya tidak hanya asyik masuk dunia editor, dan bisa mewujudkan diri sebagai penulis, terutama penulis naskah motivasi atau inspirasi, maka saya sampaikan tulisan sederhana ini. Berikut ini beberapa hal yang dapat saya sajikan, dalam bahasa yang mudah kita mengerti.

1. Fokus satu bidang saja dulu jika belum mampu membagi energi untuk beragam konsentrasi

Untuk membuat sebuah buku, kita harus fokus. Apalagi jika kita ingin menulis banyak buku dengan beragam topik. Tanpa fokus yang mumpuni, pekerjaan apa pun tidak akan dapat selesai dengan sempurna. Selain waktu yang lama untuk menuntaskan pekerjaan, hasilnya pun akan sulit memuaskan. Itu karena kita belum mampu memfokuskan diri dalam satu pekerjaan.

Fokus pada satu bidang yang kita geluti, misalnya menulis atau mengedit naskah, jauh lebih baik daripada kita memaksakan diri mengerjakan banyak pekerjaan dalam satu waktu, tapi tidak selesai-selesai. Selain hasilnya tidak optimal, tanpa fokus yang baik apa yang kita kerjakan akan membuahkan akhir yang banyak kesalahan, luput dari konsentrasi terbaik kita.

2. Jangan abaikan komunikasi, apalagi jika apa yang kita kerjakan dilakukan oleh tim yang besar

Komunikasi itu penting, kita semua pasti menyetujuinya. Tidak hanya dalam kehidupan sehari-hari, dalam pekerjaan pun kecerdasan berkomunikasi janganlah ditinggalkan. Orang yang hebat dalam satu bidang sekali pun belum tentu hebat berkomunikasi dengan orang lain. Lebih mudah asyik sendiri dengan pekerjaan yang kita geluti, namun abai dengan interaksi. Itu akan membuahkan hasil kerja yang tak optimal, bahkan akan membuat karya kita bertabur beragam kesalahan.    

Untuk bisa berkomunikasi dengan baik dalam satu tim kerja, bukalah hati dan pikiran. Merendah untuk ditinggikan, membumi agar kita bisa merespons stres atau kesulitan kerja dengan lebih jernih. Cara ini akan memudahkan kita berkomunikasi dengan orang lain, terutama tim kerja. Pada akhirnya, mudah pula kita meminimalkan kesalahan, bahkan mampu menuju zero kekhilafan.

3. Koreksi berlapis dengan manajemen waktu yang baik

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN