Mohon tunggu...
Herry Mardianto
Herry Mardianto Mohon Tunggu... Penulis - Pensiunan

Suka berpetualang di dunia penulisan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Pembacaan Buku Berbahasa Jawa

20 Februari 2023   12:21 Diperbarui: 20 Februari 2023   14:28 193
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Novel panglipur wuyung, materi  alternarif  Pembacaan Buku/Foto: Hermard

Upaya pembinaan siaran radio dengan menggunakan bahasa daerah (Jawa) sudah dilakukan sebelum RRI lahir; yaitu saat saluran radio pemerintah penjajah Belanda (NIROM) ingin menguasai siaran ketimuran pada tahun 1937.

Setelah berubah wujud dari MAVRO menjadi RRI Nusantara II Yogyakarta, siaran kesenian dengan menggunakan bahasa daerah (Jawa) terus dilakukan. Sejumlah program siaran yang bersifat pelestarian dan pengembangan seni dan budaya Jawa, antara lain kethoprak, wayang kulit, sandiwara radio, dan pembacaan buku.

Acara Pembacaan Buku (PB) oleh Pak Katno, tergolong sebagai salah satu acara yang pernah populer di RRI Yogyakarta selama periode l955-1980.  Acara ini disiarkan secara langsung (live) dari Studio I RRI Yogyakarta setiap hari Selasa dua minggu sekali. 

Sesuai dengan nama acaranya, pembacaan buku RRI Yogyakarta betul-betul menyajikan aktivitas pembacaan buku cerita (novel, cerkak, cerbung) berbahasa Jawa. PB adalah mata acara yang menyajikan pembacaan buku cerita berbahasa Jawa, disampaikan secara monolog dengan pendekatan dramaturgi.

Sala Banjir Bandang/Foto: Hermard
Sala Banjir Bandang/Foto: Hermard
Cerita-cerita yang dibaca oleh Pak Katno seluruhnya merupakan karya sastra cetak, antara lain "Sala Banjir Bandang" karya Soeharsini Wisnoe, "Pejuang Perbatasan Kalimantan Utara" karya Lukita,  dan "Setan Semarang" karya Sunjoto. 

Pedjuang Perbatasan/Foto: Hermard
Pedjuang Perbatasan/Foto: Hermard
Sebelum disiarkan, Pak Katno  membaca keseluruhan teks. Hal ini dilakukan untuk memahami keseluruhan cerita dan mengganti kata-kata yang dinilai kurang tepat. Contoh saat membacakan cerita berjudul "Salah Pilih" (karya P. Handayaningrat). Oleh Pak Katno, frase ora dikancing, mingip-mingip-diganti menjadi tutupan.  Sedangkan kata ngeloni diganti dengan ana kono karo. Penghalusan kata tersebut dimaksudkan untuk mengurangi makna  yang terkesan porno.
   
Kecenderungan Pak Katno dalam mengisi acara PB berkaitan dengan pemilihan sumber bacaan. Pada mulanya diambil dari buku-buku cerita berbahasa Jawa yang beredar di pasaran, diproduksi  penerbit  terkenal.  Buku cerita yang dibaca tidak hanya ditulis dalam huruf latin, tetapi ada juga yang  dalam huruf Jawa,  seperti  Dhendhaning Angkara karya Mas Hardjawiraga  (Balai Pustaka, 1932). Memasuki dekade 1970-an Pak Katno mengambil cerita-cerita dalam majalah berbahasa Jawa.

Dhendhaning Angkara/Foto: Hermard
Dhendhaning Angkara/Foto: Hermard
Perubahan pemilihan sumber bacaan terkait dengan kondisi faktual pada dekade l970-an, saat kuantitas penerbitan buku-buku cerita berbahasa Jawa semakin menurun. Dari ratusan cerita yang pernah dibaca dalam acara PB, terdapat beberapa cerita yang   digemari khalayak pendengar, antara lain "Swaraning Asepi"  (Sastroatmojo); "Tresna Toh Pati" (R. Ronggo Wreksowijoyo); dan "Serat Riyanto"  (RB Sulardi).

Di samping di RRI Yogyakarta, acara PB juga diselenggarakan oleh radio swasta, salah satunya di Radio Retjo Buntung (diselenggarakan sejak tahun l969).  

Kumpule Balung Pisah/Foto: Hermard
Kumpule Balung Pisah/Foto: Hermard
Pembacaan buku  diawali dengan menampilkan cerita Kumpule Balung Pisah (A. Saerozi AM) terbitan Balai Pustaka, mendapat sambutan  luar biasa. Terbukti dari banyaknya pendengar yang kemudian menyodorkan beberapa buku untuk dibacakan, antara lain Anteping Tekad (AG Suharti), Ngulandara (Margana Jayaatmaja), Serat Riyanta (R.B. Sulardi), beberapa karya Any Asmara, Widi Widayat, Suparta Brata, dan Esmiet.

Novel panglipur wuyung/Foto: Hermard
Novel panglipur wuyung/Foto: Hermard
Keterbatasan persediaan buku sastra Jawa menyebabkan pembacaan beralih ke karya sastra dalam majalah berbahasa Jawa, seperti Panyebar Semangat, Jaya Baya, Djaka Lodhang, dan Mekar Sari

Peralihan objek bacaan (dari buku ke majalah), akhir tahun 1980-an, mempermudah proses seleksi  cerita yang akan dibacakan karena cerita tersebut terlebih dahulu telah lolos seleksi oleh tim redaktur majalah. Hanya saja untuk layak siar harus memenuhi syarat naskah: terikat lama waktu siar--cerkak atau roman secuil meskipun bagus ceritanya tetapi jika tidak mencapai masa putar antara tiga puluh sampai empat puluh menit, tidak dapat disiarkan. 

Terhadap kata-kata,  kalimat, yang bersinggungan dengan masalah seks, berbau pornografi, atau penceritaan ro-mantis berlebihan,  dilakukan editing dengan mengganti kata-kata  yang lebih pas, tidak mengurangi nges cerita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun