Mohon tunggu...
Herry Mardianto
Herry Mardianto Mohon Tunggu... Penulis - Pensiunan

Suka berpetualang di dunia penulisan

Selanjutnya

Tutup

Hobby Pilihan

Jangan (Pernah) Takut Menulis

22 November 2022   05:46 Diperbarui: 22 November 2022   05:48 132
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Hobi. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Rawpixel

Jangan (Pernah) Takut Menulis
Herry Mardianto


Apakah sampai saat ini Anda merasa kesulitan untuk bisa menulis, sesulit mencari jarum dalam sebaskom tepung terigu? Selalu gagal mendapatkan ide atau tidak tahu bagaimana cara memulainya? Bukankah  Arswendo pernah mengatakan bahwa menulis itu  gampang? 

Saya selalu menganjurkan  kepada penulis pemula  untuk menulis hal-hal yang dekat dengan diri mereka sendiri: apa yang pernah dan sedang dialami, sesuatu yang disenangi, dipikirkan, diamati, dan dirasakan. 

Misalnya, cobalah kita bertanya pada diri sendiri: berapa usia kita sekarang?  Lima belas, dua puluh, tiga puluh, lima puluh tahun? Sepanjang meniti usia sampai hari ini, niscaya setiap orang memiliki pengalaman hidup menarik, mengesankan, unik, menyebalkan, menjengkelkan, dan tidak mudah dilupakan. 

Nah, pengalaman berbeda itu bisa saja menjadi ide terbaik untuk dituliskan. Jika di dalamnya memerlukan kehadiran tokoh cerita (sebagai sebuah kisah), maka kita sendirilah yang menempatkan diri sebagai tokoh cerita dengan sudut pandang orang pertama. 

Agar tulisan menjadi menarik, maka penulis harus selalu menambahkan bumbu penyedap (memilih kata, menakar persoalan dengan berbagai referensi, mempertimbangkan penyusunan paragraf), di samping selalu berpegang pada rumus adiksimba: apa, di mana, kapan, siapa, mengapa, dan bagaimana.

Masih juga sulit menulis? Jika demikian, mungkin Anda belum mendapatkan mood. Pada situasi ini  harus segera disadari mengenai suasana yang dapat membuat  Anda merasa nyaman, bergairah menulis. Kemungkinan diperlukan situasi khusus, misalnya malam hari saat suasana sepi, berada di kamar sendirian sambil mendengarkan musik, membuka laptop  senyampang menyeruput kopi, atau mungkin mendengarkan suara hujan sambil mencorat-coret di atas selembar kertas. Suasana khusus perlu dibangun agar seseorang mampu mendapatkan rangsangan demi menggerakan hasrat  menulis.

Di sisi lain, wajib diingat bahwa kegiatan menulis tidak mungkin bisa dilepaskan dari persoalan kebahasaan. Sebaik apa pun ide yang dimiliki seseorang,  akan menjadi semacam tempe gembus jika ditulis tanpa memperhatikan "kebenaran" unsur-unsur  kebahasaan. 

Meningkatkan potensi diri di bidang kebahasaan menjadi pertaruhan bagi seorang penulis, baik menyangkut kaidah penulisan, pemilihan kata, maupun penggunaan tanda baca (pungtuasi). Setidaknya penulis mengerti apakah harus memilih kata lubang atau lobang, tahu atau tau; paham bahwa kata ambyar, cie, kepo, lebay, sudah masuk kedalam deretan kosa kata bahasa Indonesia baku. Mampu meletakkan tanda koma yang tepat dalam kalimat "Menurut kabar burung Pak Polan sakit" agar memiliki makna positif dan tidak mempunyai konotasi negatif.

Sebaiknya, menulis diawali dengan kegiatan pramenulis, meliputi pemilihan topik, tujuan, menentukan pembaca sasaran; mengumpulkan data dan fakta; membuat outline (garis besar karangan); serta membatasi topik dengan hal/pandangan tertentu dan tetap fokus pada pokok permasalahan. Pemilihan topik berkaitan dengan persoalan yang menarik perhatian, sesuai dengan bidang yang dikuasai. Penulisan bisa bertujuan memberi informasi, hiburan, ingin menggambarkan  situasi, mempengaruhi pemikiran pembaca. Tentu saja tulisan  menarik selalu berisi  fakta dan data yang diperoleh dari survei lapangan maupun survei pustaka. Outline  diperlukan sebagai panduan dalam penulisan, meskipun dalam proses penulisan bisa saja seseorang  tidak setia kepada outline.


Tak mengapa jika kita tidak setia kepada outline,  asal tetap setia mati kepada garwa, sigaraning nyawa....
Begitu?

Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobby Selengkapnya
Lihat Hobby Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun