Mohon tunggu...
Herry Darwanto
Herry Darwanto Mohon Tunggu... Menatap hari depan yang lebih cerah

Ingin berbagi untuk kehidupan yang lebih baik.

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Artikel Utama

Kota Eindhoven yang Maju Karena Kemajemukannya

8 Februari 2018   15:29 Diperbarui: 8 Februari 2018   19:00 1490 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kota Eindhoven yang Maju Karena Kemajemukannya
Eindhoven di malam hari. Glow Eindhoven

Eindhoven adalah kota terbesar kelima di Belanda dengan jumlah penduduk 223.220 pada bulan Januari 2015.  Awalnya tumbuh sebagai pusat perdagangan tembakau dan tekstil, kemudian berkembang menjadi kota industri dengan didirikannya pabrik lampu Philips pada tahun 1891 oleh dua bersaudara Gerard dan Anton Philips. Pabrik truk Van Doorne's Automobiel Fabriek (DAF) juga kemudian berdiri, disusul dengan banyak industri-industri lain yang berkaitan.

Banyaknya industri dari skala kecil hingga perusahaan multinasional skala besar menjadikan Eindhoven dan sekitarnya menjadi kota industri terkemuka di Belanda, dengan spesialisasi pada bidang mekatronika, robot,  dan teknologi biomedika.

Saat ini sekitar seperlima jumlah pekerja bekerja di bidang teknologi informasi dan komunikasi. Lembaga-lembaga riset dan perguruan tinggi menyerap cukup besar dana penelitian di Belanda, sepertiga dari seluruh dana riset nasional pada tahun 2005. Eindhoven adalah salah satu pusat riset dari European Institute of Innovation and Technology (EIT) yang berada di bawah manajemen Uni Eropa.

Keunggulan Eindhoven dalam industri maju diakui dunia dengan pemberian penghargaan sebagai Intelligent Community of the Year 2011 oleh Intelligent Community Forum (ICF). ICF adalah jaringan kota-kota internasional yang bermisi membantu pemerintah kota menggunakan teknologi informasi dan komunikasi untuk mewujudkan kemakmuran yang inklusif, mengatasi tantangan sosial dan kepemerintahan, dan memperkaya kualitas kehidupan kota.

Menjadi Kota Majemuk

Industri berbasis teknologi tinggi menjadi penggerak pertumbuhan ekonomi Eindhoven, yang tahun lalu tumbuh 3,6%. Pertumbuhan ini didorong oleh banyaknya inovasi dari hasil kolaborasi industri, perguruan tinggi dan pemerintah (dikenal dengan istilah Triple Helix). Inovasi tumbuh subur di Eindhoven karena didukung oleh ilmuwan, insinyur, dan profesional yang memadai.

Namun karena pasokan lokal tidak mencukupi, maka banyak perusahaan dan lembaga riset di Eindhoven banyak menerima dan mencari tenaga terampil dari negara-negara lain. Hal ini menjadikan Eindhoven kota majemuk dengan aneka suku bangsa.

Statistik menyebutkan sekitar 30% pekerja adalah keturunan asing (lahir di negara lain atau salah satu orang tuanya bukan orang Belanda). Sekitar 11,1% penduduk berasal dari negara-negara Eropa, termasuk dari Eropa Timur (2%). Selebihnya (17,5%) berasal dari negara-negara non-Eropa seperti Turki (4,7%), Maroko (2,6%) dan Suriname (1,7%).

Kemajemukan Eindhoven terlihat dari agama yang dianut penduduknya: Katolik Roma (36,9%), Muslim (8%), Dutch Reformed (2,5%), Protestan lain (2,4%), Hindu (0,8%), Budha (0,5%), lainnya (3,9%). Selebihnya tidak beragama (45%).

Gambaran lain yang cukup menonjol adalah bahwa porsi pekerja perempuan di Eindhoven cukup tinggi (sekitar 45% untuk wilayah metropolitan).

Mengelola Kemajemukan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x