Mohon tunggu...
Herman Wijaya
Herman Wijaya Mohon Tunggu... Pedagang tempe di Pasar Depok

berminat dengan tulis menulis

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Masker dan Sikap Masa Bodoh yang Membahayakan!

26 Maret 2020   19:15 Diperbarui: 26 Maret 2020   19:18 42 0 0 Mohon Tunggu...

Jauh sebelum terjadi wabah corona, dan masker menjadi barang buruan, saya sudah terbiasa memakai masker sehari-hari. Di rumah selalu ada stok masker. Saya membelinya di toko obat Pasar Baru, Jakarta Pusat, dengan harga murah. 

Masker berwarna hijau 1 pak seharga Rp.17.500 dan yang putih, dengan bentuk lebih bagus -- pas di mulut -- harganya Rp.20.000. Kalau tidak sempat beli, banyak masker dijual,  baik di minimarket maupun di oleh pengasong, dengan harga bervariasi: ada yang menjual Rp.1.000 / buah ada yang Rp.7.500 / 5 buah.

Karena sering memakai masker, ada teman yang menduga saya sedang sakit. Dia cuma tidak bertanya apakah saya mengidap penyakit menular seperti tuberculosis (TB) yang bisa menular, karena bakterinya berhamburan setiap kali penderita batuk atau bahkan sekedar berbicara.

Kebiasaan memakai masker itu berawal dari tugas pembuatan film sosialisasi kesehatan dari Kementerian Kesehatan, yang mengangkat tentang penyakit TB (Tuberculosis) MDR (Multi Drug Resistance). TB MDR adalah penyakit TB dengan tingkat yang lebih gawat. Kalau dalam film Terminator, TB biasa itu termasuk golongan T.800, TB MDR masuk dalam golongan T.1000 (lebih canggih).

TB MDR disebabkan oleh sikap bandel penderita TB yang tidak tertib atau alpa meminum obat. Walau pun sudah berbulan-bulan minum obat, sekali saja alpa, maka obat yang diminum sebelumnya tidak berguna. Seperti Pil KB-lah. Karena bakteri yang sedang berhibernasi, langsung bangkit lagi, dan selanjutnya tidak mempan dengan obat yang diminum selama ini. Itulah sebabnya diberinama MDR (Multi Drug Resistance) alias kebal obat.

Untuk menaklukan bakteri yang kebal itu, harus diberi obat dengan dosis yang lebih kuat. Jangka waktu mengkonsumsinya pun lebih lama. Jika pada penderita TB biasa diperlukan waktu 6 -- 9 bulan, maka untuk TB MDR diperlukan waktu pengobatan selama 20 bulan. Itu pun, lagi-lagi, tidak boleh lolos. Oleh karena itu untuk mengobati penderita TB sebaiknya ada PMO (Petugas Minum Obat), yakni orang yang mengingatkan penderita agar minum obat tepat waktu sesuai dosis yang ditentukan. PMO cukup dari orang-orang terdekat penderita.

Untuk kepentingan pembuatan film tersebut, saya bersama juru kamera mendatangai beberapa tempat dan mewawancarai beberapa narasumber yang ada kaitannya dengan TB MDR. Di Jakarta saja kami harus masuk ke RS Persahabatan, RS Pengayoman (rumah sakit khusus Napi LP Cipinang) dan ke Rutan Salemba.

Di Bandung kami melakukan syuting di RS Hasan Sadikin, mendatangi rumah penderita di Cililin, mengikuti kegiatan yang dilakukan oleh Asyiah Muhammadiyah Bandung yang membantu para penderita TB dan mantan penderita TB MDR untuk melakukan aktualisasi diri, bahkan sampai syuting ke permukiman Sub etnis Dayak Agabag di Kecamatan Lumbis, Kalimantan Utara.

TB MDR sangat berbahaya. Oleh karena itu siapapun tidak boleh dekat-dekat secara sembarangan dengan penderita tanpa menggunakan pelindung pernapasan (masker) yang memadai. Untuk masuk ke tempat perawatan penderita TB MDR di RS Hasan Sadikin, RS Persahabatan dan RS Pengayoman Cipinang, kami harus menggunakan Masker N95 dan pakaian khusus.

Betapa memprihatikan sekaligus mengerikan melihat penderita TB MDR. Untuk meminum sebutir obat saja mereka harus berjuang keras, karena obat itu akan menimbulkan efek yang tidak mengenakan bagi mereka. Banyak pasien yang harus mendorong obat dengan mamakan pisang agar bisa masuk ke dalam tenggorokannya, karena secara mental mereka sudah tertekan.

Karena ke luar masuk ke tempat-tempat penderita MDR dirawat itulah -- ada yang hanya berada di tempat tidur dengan tubuh hanya tulang berbalut kulit dan mata yang  mencuat, setelah syuting saya menjadi parno (paranoid). Selalu dibayang-bayangi bahwa udara yang kita hirup sehari-hari penuh dengan bakteri dan virus. Apalagi setiap hari saya naik KRL Commuterline yang sangat padat, sehingga untuk menggerakan badan saja sulit bila sudah berada di dalam. Belum lagi aromanya yang ngeri-ngeri sedap!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x