Mohon tunggu...
Herlin Variani
Herlin Variani Mohon Tunggu... Guru - Penulis Parents Smart untuk Ananda Hebat, Motivator generasi milenial, Guru

Penulis Parents Smart untuk Ananda Hebat, Motivator generasi milenial, Guru

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Menebar Efek Candu di Tengah Siswa

7 September 2021   15:45 Diperbarui: 7 September 2021   16:41 70 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Menebar Efek Candu di Tengah Siswa
dokpri. Penulis Parents Smart untuk Ananda Hebat

"Penuh dengan teknik praktis dalam mengajar, mejadikan sosok guru sebagai seniman tingkat tinggi dan 'gurunya manusia'." (Munif Chatib)

"Ada Bu Herliiiinnn." Teriak beberapa siswa kelas rendah saat melihat kehadiran saya di kelas IV beberapa waktu yang lalu. Tahun ini untuk pertama kalinya saya ditugaskan mengajar di kelas IV oleh kepala sekolah. Beberapa tahun sebelumnya dipercaya mengajar di kelas 1. 

Selama mengikuti perkuliahan PPG saya tak full masuk ke sekolah. Sesekali datang ke sekolah selalu diserbu oleh siswa kelas rendah. Kontak fisik tak terelakkan. 

Dengan refleks mereka mengejar dan mendekap. Apalah daya, karena begitu gemasnya melihat mereka yang imut-imut saya kerap tak bisa menahan diri. Langsung merespon sambutan hangat mereka bahkan tak jarang mengangkat mereka ke udara dengan alibi menimbang berat badan mereka. hehehe. Begitu salah satu seni saya dalam mengekspresikan rasa sayang pada mereka.

Surat cinta ala kelas rendah pun membanjir. Jika dikumpulkan jumlah oretan  cinta yang saya terima dari siswa imut-imut ini jumlahnya sudah tak terhitung. Coraknya begitu beragam. 

Terkadang surat yang penuh rayuan dan pujian itu berisi hadiah-hadiah kecil berupa permen atau pun stick note dengan karakter lucu-lucu. Pujian yang mereka layangkan setulus hati tak sepadan dengan kualitas saya sebagai guru mereka.

Sejatinya dulu saya tak berani memegang kelas rendah. Bahkan saat praktek lapangan semasa kuliah saya selalu berurai air mata jika ditugasi mengajar di kelas 1. 

Suasana di kelas satu kerap membuat saya takut kala itu. Sebab siswa kelas 1 kerap menangis untuk alasan apa pun. Hal kecil pun bisa menjadi penyebab mereka tersedu-sedu. Kondisi seperti ini membuat saya sempat trauma di masa lalu. Akibatnya dalam waktu hampir enam bulan PPL, saya hanya beberapa kali berani memasuki kelas yang dipenuhi wajah-wajah polos tersebut.

Selepas kuliah saya memilih mengajar di sebuah sekolah PAUD. Awalnya sekadar mengobati rasa penasaran dan melawan rasa takut terhadap siswa mungil-mungil ini. Di sinilah saya mulai belajar menakhlukkan hati siswa usia dini. Mencuri perhatian mereka hingga kehadiran diterima. Bahkan belajar untuk menjadi sosok guru yang selalu dirindukan dan kehadirannya dinantikan.

Setahun mengajar di sana saya berpindah ke salah satu sekolah taman kanak-kanak swasta di kota tempat saya berdomisili. Perlahan ketakutan terhadap suasana corak belajar peserta didik di usia dini ini  memudar. Malahan mulai lengket dan menyatu dengan dunia mereka. 

dokrpi. Penulis Parents Smart untuk Ananda Hebat
dokrpi. Penulis Parents Smart untuk Ananda Hebat
Ketika perjalanan hidup membawa langkah ini melakoni profesi sebagai seorang guru SD, saya sering ditugasi di kelas rendah. Menurut kepala sekolah dan teman sejawat saya cocok mengajar di kelas 1 karena terlihat klop dengan mereka. Tiada protes yang terlontar dan tugas pun diterima.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan