Mohon tunggu...
Heri Purnomo
Heri Purnomo Mohon Tunggu... Administrasi - Seorang pekerja yang suka membaca dan ingin menulis

Tak ada kata terlambat dalam belajar.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Penjara

16 Juli 2016   11:40 Diperbarui: 16 Juli 2016   11:45 68 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

sel-sel penjara
merampas bebas
menjerat tak berdaya

penjara
di setiap sudut kamar
di seluruh penjuru mata angin
bahkan di setiap molekul oksigen
bersenyawa
dalam pori-pori
hingga
tersandera

mata terpenjara
kuping terpenjara
hidung terpenjara
lidah terpenjara
otak terpenjara

rasa terpenjara
cinta terpenjara
ruh terpenjara
jiwa terpenjara
seluruh hidup terpenjara
pengap
gelap
pekat

hanya geliat nafsu
menggumulinya bagai kekasih
dicintai
bahkan menikahinya
padahal
terpenjara

bilakah kubebas?
bilakah kupulang?
sebelum pulang yang sebenarnya
sebelum sang penjemput menanti
di pintu gerbang
penjara

***
Ciracas, 16 Juli 2016

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan