Mohon tunggu...
Albert Purba
Albert Purba Mohon Tunggu... Ad Majorem Dei Gloriam

Membahasakan pikiran dengan kata dan aksara

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Menengok Cara Kota Herford Membangun Kesejahteraan Anak Melalui Budaya Literasi

23 Maret 2021   01:43 Diperbarui: 23 Maret 2021   23:10 1017 28 10 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menengok Cara Kota Herford Membangun Kesejahteraan Anak Melalui Budaya Literasi
Anak membaca buku cerita (Sumber: Unsplash/Josh)

Saya tidak bisa melupakan pengalaman masa kecil saya, terutama di saat-saat menjelang tidur. Ketika di mana ibu menceritakan kepada kami dongeng-dongeng atau cerita yang terkenal di tengah-tengah masyarakat Karo seperti: Kak Si Tangko Bunga, Si Katak-Katak, Batu Renggang dan beberapa lainnya.

Tidur rasanya sangat menyenangkan bila sebelum jatuh dalam lelap ada cerita yang membuatku berimajinasi atau terkadang menangis bila ceita itu menyedihkan.

Terkadang ibu tidak sekadar menuturkan cerita-cerita itu tetapi juga menyanyikannya dengan irama khas Karo yang membuat hati pilu dan mata berair. 

Saat ibu menceritakan kisah Batu Renggang (Batu Belah), dalam hati saya tidak ingin menjadi anak nakal yang membuat ibunya berputus asa dan rela ditelan batu belah batu bertangkup.

Kebiasaan bercerita kepada anak kembali saya lakukan di tengah-tengah keluarga kami. Sejak anak-anak berusia dini saya sudah memperkenalkan kepada mereka buku-buku dongeng, dan sebelum mereka tidur saya pun membacakannya.

Sewaktu masih bekerja di Indonesia, saya membawa mereka setidaknya sebulan sekali ke toko buku dan menyuruh mereka membeli buku apa yang mereka ingini. 

Dan saat ini, setidaknya dua atau tiga kali dalam seminggu mereka menuntut saya untuk bercerita, dan momen-momen seperti itu nampaknya sangat mereka nantikan.

(Sumber foto: Situs Stadt Bibliothek Herford)
(Sumber foto: Situs Stadt Bibliothek Herford)
Untuk mengimbangi kehausan mereka akan cerita, saya sampai harus membuat tokoh rekaan dan membangun cerita berdasarkan pengalaman masa kecil saya. 

Antusiasme dan rasa penasaran mereka terhadap cerita yang saya bangun membuat saya juga bersemangat mencari ide-ide kreatif untuk diceritakan. 

Dongeng atau cerita memang sebuah instrumen yang sangat cocok untuk membangun karakter, mengasah daya imajinasi dan juga internalisasi nilai-nilai kepada anak. 

Tidak heran dalam sebuah masyarakat yang melek huruf dongeng-dongeng itu kemudian dituliskan sehingga ketika generasi beralih, cerita-cerita dan nilai yang dikandungnya tidak hilang menguap beigut saja. Karena itulah sampai hari ini kita bisa mengenal kisah-kisah fabel yang ditulis oleh Aesoph, penulis Yunani kenamaan itu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x