Mohon tunggu...
Hera Veronica Sulistiyanto
Hera Veronica Sulistiyanto Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pengamen Jalanan

Pecandu Senja | Pemabuk Puisi | Penikmat Kopi | Pemahat Aksara | Pecinta Musik Cadas 😎🀘 | Penggila SASTRA

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Kota Mati Denyut Empati Kebas Sisi Manusiawi

21 September 2022   18:48 Diperbarui: 21 September 2022   19:00 147 16 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Kota Mati Denyut Empati Kebas Sisi Manusiawi

Jam dinding
riuh berdentang di pusat kota
kota dilumat kesibukan
langkah-langkah tergesa
para pejalan kaki
melintas di bahu jalan
berdiri pusat-pusat megah belanja
mencuat bangunan-bangunan
milik kaum urban
kendaraan lalulalang
ditingkahi jerit klakson
pencakar beton berlomba
beradu ketinggianΒ seperti
hendak mencakar wajah semesta
serta menikam di kehidupan
yang sejatinya timpang
rasa tak peduli tak ubahnya
sebilah belati keji merobek
sekerat nurani laksana mencabik
sehelai kain hingga koyak
menjadi perca-perca terserak
hati-hati yang keras dan membatu
wajah-wajah kaku sekaku
jarum-jarum waktu
kota memahat gaduh
namun ada juga yang
bersimbah peluh tanpa keluh
kota nan ramai namun
serasa mati denyut empati
serta kebas sisi manusiawi

H 3 R 4
Jakarta, 21/09/2022

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan