Mohon tunggu...
Marhento Wintolo
Marhento Wintolo Mohon Tunggu... Dosen - Praktisi Ayur Hyipnoterapi dan Ananda Divya Ausadh
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Praktisi Ayur Hypnotherapy dan Neo Zen Reiki. Menulis adalah upaya untuk mengingatkan diri sendiri. Bila ada yang merasakan manfaatnya, itupun karena dirinya sendiri.....

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Di Manakah Letak Kedamaian?

27 November 2021   16:30 Diperbarui: 27 November 2021   16:35 40 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Filsafat. Sumber ilustrasi: PEXELS/Wirestock

Pertanyaan ini terlontar dari seseorang yang sudah mencari kedamaian di seluruh pelosok negeri. Ketika tiba di suatu tempat yang sepi, ia merasakan kedamaian dalam diri. Tetapi tidak lama. Setelah beberapa saat, ia pun merasa tidak damai lagi. Ia pindah ke tempat lain yang katanya hening dan damai. Itupun hanya sesaat.

Selama ini kita terpengaruh kata orang. Kata orang tempat ini damai, dan kita pun pergi ke sana. Kata orang tempat lain sepi dan bisa damai. Kita pun pergi ke tempat yang direkomendasikan, namun kembali hanya sementara. Satu minggu terasa damai, minggu berikutnya rasa damai pun hilang. Orang tersebut bernama Hola.

Ia seorang yang haus rasa damai. Ia sudah pergi ke tempat suci, tempat ibadah, dan tempat sepi lainnya. Tetap saja tidak bisa merasakan kedamaian diri. Akhirnya, ia minta nasehat pada Mulla. Di mana rasa damai itu, wahai Mulla teman sejatiku? Holla memiliki satu buntelan yang berisi pakaiannya. Ia mengikuti nasehat temannya. Sumbangkan semua hartamu, maka kau akan menemukan kedamaian dalam diri. Ternyata ia tidak menemukan rasa damai tersebut.

Okey, jawab si Mulla. Hayuu ikut aku......

Dan mereka pun pergi berjalan beriringan. Ketika berjalan beriringan, tanpa disangka Mulla mengambil buntelan miliki Holla, dan dibawa lari. Holla pun panik, dan mengejar pontang - panting. Oleh Mulla, buntelan tersebut diletakkan ke tanah. Lalu, ia pun bersembunyi di balik pohon mengamati kedatangan Holla.

Alangkah lega hari Holla ketika menemukan buntelannya kembali. Saat ia memeluk buntelannya, Mulla datang menghampiri, dan bertanya: 'Apa yang kau rasakan Holla ketika kau menemukan kembali buntelanmu?'

Holla menjawab: 'Aku merasakan kelegaan dan kedamaian hati'.

Mulla pun menjelaskan, sesungguhnya kedamaian diri ada dalam diri setiap orang. Yang diperlukan sangat sederhana, menyadari adanya kedamaian dalam diri. Segala sesuatu yang di luar diri hanyalah ilusi.

Banyak orang menjual tempat yang damai. Tetapi jika rasa damai itu tidak ditemukan dalam dirinya, kedamaian akibat pemicu dari luar diri hanya bersifat sementara. Kita telah dihipnotis massal bahwa kedamaian bisa diperoleh di luar diri.

Sarana luar hanya pemicu pertama. Selanjutnya diri kita sendiri yang harus menyadarinya. Tanpa kesadaran diri, tidak mungkin kedamaian diri diperoleh.

Saat mencari kedamaian diri, kita hidup di masa akan datang. Ia cemas mencari sesuatu. Ia hidup di masa depan. Ketika hatinya kecewa, ia menyesali peristiwa masa lalu. Ia hidup di masa lalu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan