Mohon tunggu...
Marhento Wintolo
Marhento Wintolo Mohon Tunggu... Dosen - Praktisi Ayur Hyipnoterapi dan Ananda Divya Ausadh

Praktisi Ayur Hypnotherapy dan Neo Zen Reiki. Menulis adalah upaya untuk mengingatkan diri sendiri. Bila ada yang merasakan manfaatnya, itupun karena dirinya sendiri.....

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Balajarlah dari Kearifan Lokal

4 Oktober 2021   09:18 Diperbarui: 4 Oktober 2021   09:19 123 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Filsafat. Sumber ilustrasi: PEXELS/Wirestock

Kearifan Lokal

Memahami dan melakoni Kearifan Lokal akan membawa kemuliaan diri, termasuk bangsa secara menyeluruh. Dunia internasional sedang begitu fokus untuk menyelamatkan bumi dari kehancuran, peninggalan leluhur nusantara telah melakoni sejak lama. Bahkan telah menjadi bagian dari pola hidupnya. Animisme dan dinamisme dianggap ajaran sesat oleh pendatang. 

Menghargai dan mencintai semua makhluk serta melestarikan kebiasaan untuk melestarikan alam sekitar, itulah animisme. Ketika kita menjaganya, kita juga akan dijaga oleh alam. Tidak sulit kan? Misalnya kita merawat pohon mangga, bila baik kita rawat, buahnya akan banyak.

Seseorang menganggap sesuatu sebagai kesesatan karena dianggap berbeda. Celakanya, ajaran pendatang ini baru memiliki record atau catatan mengenal budaya atau beradab belum lama. 

Sebelumnya mereka adalah suku bangsa yang hidup menjarah dan merampok demi keberlangsungan hidup mereka. Tidak mengherankan, karena memang lingkungan alamnya menuntut kekerasan.

Tuhan Tunggal

Suku ini menganggap dirinya sebagai penyembah Tuhan Tunggal. Anggapan bahwa satu-satunya bangsa di bumi ini sebagai penyembah Tuhan Tunggal, yang lainnya bertuhan banyak. 

Arogansi seperti ini membuat dirinya paling berbudaya dan suci. Anggapan seperti ini semakin membuktikan ketidaktahuannya. Karena jika Tuhan Tunggal berarti tidak ada lainnya yang eksis di luar Tuhan. 

Lantas pikiran yang menganggap ada Tuhan selain Tuhan yang disembah bagaimana? Bukan kah dengan cara ini sesungguhnya yang menduakan Tuhan adalah yang berpikiran seperti ini?

Saya merenungkan, bila Tuhan ada di alam semesta ini berarti Dia lebih kecil dari alam. Pasti tidak benar. Misalnya, diri kita. Bila kita bisa duduk di kursi berarti kita lebih kecil dari kursi. 

Bila Tuhan bisa kita sembah secara fisik berarti Tuhan dan kita berbeda atau dua invidu yang terpisah. Ini semakin tidak masuk akal. Karena tidak ada kehidupan atau keberadaan di luar Dia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan