Mohon tunggu...
Hendro Santoso
Hendro Santoso Mohon Tunggu... Penulis - Pensiunan

Kakek yang hobi menulis hanya sekedar mengisi hari-hari pensiun bersama cucu sambil melawan pikun.

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Pilihan

Sejarah Piala Sudirman, Trofi Bergengsi Beregu Campuran Badminton Dunia

25 September 2021   06:45 Diperbarui: 25 September 2021   07:12 182 21 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sejarah Piala Sudirman, Trofi Bergengsi Beregu Campuran Badminton Dunia
Piala Sudirman 1989 Indonesia Juara (Foto Historia.id via Djarumbadminton.com)

Kejuaraan beregu bulutangkis Dunia bergengsi Piala Sudirman adalah kejuaraan beregu campuran yang diselenggarakan oleh Badminton World Federation (BWF). Mempertandingkan partai tunggal putra, putri, ganda putra, putri serta ganda campuran. 

BACA JUGA : Inilah Kiprah Leani Ratri Oktila pada Ajang Para Badminton

Kejuaraan beregu Piala Sudirman adalah ajang yang melengkapi dua kejuaraan beregu yang sudah berjalan sebelumnya yaitu Piala Thomas untuk beregu putra dan Piala Uber untuk beregu putri. 

Lahirnya kejuaraan beregu campuran dunia ini sebagai wujud penghormatan kepada tokoh bulutangkis Indonesia, Dick Sudirman yang berhasil mempersatukan federasi badminton dunia yang terpecah menjadi dua yaitu IBF (International World Federation) dan WBF (World Badminton Federation).  

Pada bulan Februari 1978, kelompok yang menamakan dirinya Federasi Bulu Tangkis Dunia, WBF memisahkan diri dari IBF, federasi resmi yang diakui oleh The International Olympic Committee (IOC). 

Dua lisme federasi badminton dunia ini berjalan sendiri-sendiri dengan sirkuit kejuaraan yang berjalan secara paralel. Perpecahan ini membuat perjuangan bulutangkis untuk tampil di Olimpiade berada dalam bahaya. 

Saa itu beberapa upaya telah dilakukan dari kedua pihak yang bertikai untuk melakukan rekonsiliasi tetapi selalu menemui beberapa hambatan dan jalan buntu. 

Adalah sosok Dick Sudirman menjadi tokoh utama yang paling berjasa menyatukan dua badan dunia bulutangkis tersebut. Sudirman kebetulan memiliki teman akrab di kedua badan dunia tersebut sehingga mempunyai akses dan komunikasi yang baik. 

Inilah kesempatan yang tepat untuk melakukan pendekatan. Rekonsiliasi diawali dengan memprakarsai pertemuan informal di Bandung antara pemimpin kedua federasi bulutangkis dunia pada 28 Mei 1979. 

Sudirman kemudian mengusulkan pembentukan kelompok studi kerja yang terdiri dari tokoh-tokoh kedua federasi untuk mencari jalan keluar dari kebuntuan rekonsiliasi selama ini. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Lihat Konten Bulutangkis Selengkapnya
Lihat Bulutangkis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan