Mohon tunggu...
Hendro Santoso
Hendro Santoso Mohon Tunggu... Pensiunan

Kakek yang hobi menulis hanya sekedar mengisi hari-hari pensiun bersama cucu sambil melawan pikun.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen | Lamaran

18 September 2020   16:56 Diperbarui: 22 September 2020   03:21 200 30 11 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerpen | Lamaran
Ilustrasi Foto Kompas.com/Dendi Ramdhani

Kota Bandung di hari Minggu yang cerah itu seakan menyambutku dengan keceriaan. Mumpung ada kesempatan, karena aku sudah lama tidak menengok Ibu.

Terakhir ke Bandung sudah hampir sekitar 7 bulan yang lalu. Niat yang lain tentu saja aku ingin ketemu Kinanti sesuai pesannya kepadaku bahwa Kinanti ingin ketemu untuk sekedar diskusi soal teman Dosennya yang mau melamarnya.

BACA JUGA : Cintaku di Titik Nadir, Benarkah?

Di Bandara Husen itu, aku langsung menuju Pintu keluar dan kulihat Kinanti Puspitasari sudah menunggu.

"Assalaamu alaikum Profesor bagaimana penerbangan Anda cukup nyaman dan menyenangkan? Saya siap menjemput dan mengantar kemana Profesor mau?" Kata Kinanti bercanda sambil tertawa riang.

"Terimakasih Bu Kinan," jawabku sambil membungkukkan badan seperti hormatnya orang Jepang.

Kami berjalan menuju Tempat Parkir yang jaraknya hanya 50 meter dari Teras Utama Bandara.

Kami meluncur ditengah lalu lintas Kota Bandung yang sudah terbiasa macet. Baru masuk jalan Pajajaran saja kemacetan sudah mulai terasa.

Tetapi aku lihat Kinanti sudah terbiasa dengan kemacetan ini seperti halnya aku di Surabaya.

"Sudah biasa Alan tiada hari tanpa macet. Setiap pagi aku berangkat kerja selalu bertemu dengan macet mulai keluar Arcamanik masuk Antapani, Jalan Jakarta sampai Jalan Juanda masuk Ganesha. Inilah Bandung," kata Kinanti.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x