Mohon tunggu...
Henri Satria Anugrah
Henri Satria Anugrah Mohon Tunggu... Blogger di pikirulang.id

Mahasiswa psikologi. Menulis tentang pengembangan diri, kesehatan, agama, dan isu-isu sosial | Kontak = IG: @henrisatria, Twitter: @henrisar, E-mail: henrisatria@pikirulang.id

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Artikel Utama

Lancar Berbahasa Berarti Lancar Berbicara

16 Oktober 2019   22:22 Diperbarui: 17 Oktober 2019   23:35 0 8 1 Mohon Tunggu...
Lancar Berbahasa Berarti Lancar Berbicara
Ilustrasi berbicara (Sumber:pexels.com)

Ketika sekolah dan kuliah, saya memiliki guru dan dosen yang berbicara sangat panjang. Apapun dibicarakannya, bahkan hingga bagian-bagian detail. Akan tetapi, alur ceritanya terkesan melompat-lompat, sehingga sulit dipahami oleh murid-muridnya. 

Murid-muridnya (yang merupakan teman-teman saya) pun berkata bahwa "Pak/Bu X tidak jelas dalam mengajar!". Padahal bukan tidak jelas, hanya struktur bahasanya saja yang berantakan, sehingga ceritanya terkesan melompat-lompat. 

Jika kita mau sedikit lebih berpikir dalam mendengarkan beliau, maka sesungguhnya kita akan mendapatkan ilmu yang sangat luas.

Namun demikian, murid-muridnya sudah terlanjur malas untuk mendengarkan kata-kata dari dosen atau guru itu. Mereka merasa bahwa kata-kata dari dosen atau guru itu tidak indah untuk didengarkan. 

Dari sini, kita menyadari bahwa struktur bahasa berperan penting dalam membuat orang lain tertarik untuk mendengarkan apa yang kita ucapkan. 

Kurang pandai dalam menyusun kata-kata sesuai struktur bahasa merupakan masalah umum yang sering dialami oleh orang-orang, bahkan hingga public speaker

Tidak jarang, kita mendengar pembicara di seminar-seminar yang serupa dengan dosen atau guru di atas. Ilmu mereka begitu luas, tetapi kebingungan untuk menyatukan satu gagasan ke gagasan lain dalam berbicara, sehingga audiens terpaksa untuk berpikir lebih keras untuk memaknai kata-kata dari pembicara. 

Jika kita menjadi pembicara, bukankah kita tidak ingin kehilangan audiens kita hanya karena struktur bahasa yang kurang rapih? Bahkan tidak harus berbicara di depan umum, berdiskusi dengan teman pun juga memerlukan kepiawaian dalam berbahasa.

Ada dua cara yang bisa dilakukan untuk meningkatkan kemampuan kita dalam merangkai kata sesuatu struktur bahasa. Kedua cara ini memerlukan proses yang lama, tetapi hasilnya relatif permanen. 

Memang, biasanya cara yang lama ialah cara yang terbaik, sedangkan cara yang instan cenderung memiliki banyak kekurangan.

Pertama, rajin membaca buku. Buku yang dibaca hendaknya yang ditulis sesuai dengan Bahasa Indonesia yang baik dan benar. Biasanya, buku-buku seperti ini diterbitkan oleh penerbit-penerbit besar, seperti Gramedia, Grasindo, dan Elex Media Komputindo. Namun, jangan membaca buku ini di dalam hati. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x