Mohon tunggu...
Henri Koreyanto
Henri Koreyanto Mohon Tunggu... Buruh - Kuli

Menulis lagi

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Senyum Tulus untuk Si Gadis Mungil Ceria

5 Desember 2021   10:50 Diperbarui: 5 Desember 2021   11:33 191 23 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bagikan ide kreativitasmu dalam bentuk konten di Kompasiana | Sumber gambar: Freepik

Langkah kaki itu terus bergerak, di sudut-sudut tepi trotoar. Berbungkus sepatu warna hitam, berlindung kain katun lembut empuk terasa di telapak kaki.

Rok merah rapi lipatan melingkar di pinggang, selaras putih baju menutupi badan. Tertempel pada kantong sisi kiri berlogo padi dan kapas. Di tengah terlukis sepasang insan berpegang buku yang di atas bertulis alfabet eS De.

Sedang, Topi merah berlogo tut wuri handayani menempel di kepala. Walau sinar siang panas terus menghujam di antara pipi-pipi. Oh, wajah si gadis munggil itu masih saja ceria.

Diambil kertas berwarna ungu muda. Cukuplah untuk menebus es krim Paman Tettot. Tettot nama terpanggil karena pada setir kanan sepeda kayuh menempel terompet klakson berkaret hitam pemicu suara tettot dihasilkan.

Di tangan kanan masih menggengam cone kerupuk es krim. Es krim itu betul-betul pengobat rasa gerah panas menyengat. Seorang lelaki menyeka keringat dengan kain tebal menempel di sekujur tangan. Lesu wajah tak mampu bersembunyi di terik menyengat.

Di lihat jarum jam berlatar gambar Doraemon menunjuk angka 11 dia menanti pria idaman. Si gadis mungil merogoh kantong baju. Di lihat empat lembar kertas berwarna abu-abu sisa kembali es krim Paman tettot.

Langkah senyum sepatu hitam penuh ceria, menuju penjual roti gerobak identik warna biru kombinasi kuning muda. Ditebusnya 2 roti pengusir sejenak auman harimau lambung perut.

Tak sampai hati membuka bungkus yang tertutup rapi. Si gadis mungil menyebrangi alas aspal mengkilat. Mendekati pria berbalut kain tebal bermotif putih biru muda.

Paman badut Doraemon namanya persis seperti gambar jam di tangannya. Sapa si gadis mungil itu berkata, terimalah 2 roti ini untuk anda. Terkejut tiada terkira, senyum tulus lepas untuk si gadis mungil ceria.

Pria idaman datang terdiam menatap si gadis mungil belahan hatinya. Tangan kanan melambai untuknya, senyum manis menyambut penuh ceria.

Berlahan meninggalkan Paman badut Doraemon, si gadis kecil menyapa. "Ayah tadi aku beli jajan es krim dan 2 buah sari roti". Pria idaman membalasnya, asal engkau ceria dengan itu semua ayah pun sudah cukup bahagia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan