Mohon tunggu...
Hennie Triana
Hennie Triana Mohon Tunggu... ---

Lahir di Medan. Ibu dari seorang putri

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Corona-Pandemi, Jerman Menutup Perbatasan Negara

16 Maret 2020   08:43 Diperbarui: 17 Maret 2020   23:19 154 32 15 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Corona-Pandemi, Jerman Menutup Perbatasan Negara
Foto: t-online.de

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, WHO, Eropa telah menggantikan Cina sebagai pusat pandemi coronavirus. Sejauh ini lebih dari 150.000 orang di seluruh dunia tertular virus ini, dan lebih dari 5000 orang yang meninggal. Belum bisa diprediksi kapan puncaknya pandemi ini.

Negara-negara anggota Uni Eropa sebagian telah menutup perbatasan negaranya, seperti Denmark, Polandia, Slovakia, Republik Ceko dan Austria. Penutupan ini untuk meminimalkan penyebaran virus corona.

Jerman juga melakukan hal yang sama, mulai hari ini -- Senin -- 16 Maret pukul 8 (waktu setempat) akan menutup perbatasan dengan Swis, Perancis, Austria, Luxemburg dan Denmark. Masing-masing negara akan memberlakukan hal yang sama, perbatasan ini akan sangat sulit dilewati.

Mulai Senin, selain warga Jerman, hanya yang memiliki kepentingan khusus dan darurat saja yang akan bisa melewati perbatasan.

Bahkan sejak minggu lalu Menteri Kesehatan Jerman mengimbau warga Jerman yang sedang berlibur di negara-negara Uni Eropa lainnya untuk segera pulang.

Alasan lain penutupan perbatasan negara adalah untuk menghindari "panik belanja" dari negara tetangga. Dibandingkan negara-negara tetangganya, harga kebutuhan pokok di Jerman memang relatif lebih murah.

Karena itu banyak orang dari negara tetangga yang berbelanja ke Jerman, terutama orang dari Swiss, mereka sering ke Jerman hanya sekedar untuk berbelanja.

Warga Jerman yang akan melakukan perjalanan ke beberapa negara juga terpaksa harus membatalkan perjalanan mereka. Seorang teman saya yang akan terbang ke Vietnam juga harus membatalkan perjalannya, padahal ia telah merencanakan sejak tahun lalu. Sedih dan kesal tentu saja, tetapi mau bagaimana lagi, situasi memang tidak memungkinkan.

Dari informasi yang saya baca, mereka berhak untuk menerima uangnya kembali karena perjalanan batal disebabkan pandemi Covid-19 ini.

Cerita dari teman lainnya yang bekerja di biro perjalanan di Indonesia. Grup wisatawan mereka yang sedang berada di Austria harus kembali segera ke Indonesia. Kota Wina sangat sepi, seperti kota mati, menurutnya.

Untungnya mereka bisa mengganti dan mendapatkan jadwal terbang dalam waktu singkat, tadi malam mereka kembali ke tanah air. Rencana wisata harus dibatalkan. Austria sudah menutup tempat-tempat wisata, bahkan hanya toko-toko tertentu yang diberi izin untuk buka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN