Mohon tunggu...
Heni Prasetyorini
Heni Prasetyorini Mohon Tunggu... Edupreneur

Founder kelaskudigital.com, Pendiri kelas belajar online untuk anak #AyoBermainCoding, Suka mengeksplorasi teknologi digital untuk membuat kegiatan belajar mengajar lebih menyenangkan.

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Kalap Belanja Stok Bahan Makanan buat Puasa Ramadan di Masa Corona

2 Mei 2020   04:04 Diperbarui: 2 Mei 2020   08:48 156 10 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kalap Belanja Stok Bahan Makanan buat Puasa Ramadan di Masa Corona
Stok sambel bikinan teman saya dan bahan belanjaan di belakangnya: lautam cabe di rumah saya. Dokpri

Daging ayam 2 kg, udang 2 kg, cabe 1 kg untuk yang gede dan kecil. Kacang sambel 2 kg, teri nasi 1 kg, gula jawa 1 kg. Pokoknya semua serba sekilo dan di atas sekilo. Daftar belanja ini untuk saya serahkan ke bu Erwin, teman sepengajian saya itu, yang jualan sambel sekaligus buka jasa titip belanja di pasar. 

"Ada lagi? Sekalian buat belanjanya!"

Berulang-ulang dia katakan itu. "Bentar saya pikir dulu,"saya jawab gitu. 

Saya berusaha keras berpikir apa sih yang butuh nanti. Bisa awet disimpan dalam satu bulan. Jadi selama Ramadhan, saya nggak usah ke pasar. 

Pembatasan jarak fisik karena pandemi Covid-19 atau Corona strand baru, bukan alasan utama saya ngasih daftar borongan belanjaan gitu. Mumpung ada jastip. Saya nih paling enggan ke pasar. Pekerjaan paling ribet bagi saya. 

Kalau bisa seisi pasar saya beli sekalian :)

Tapi di malam menjelang tidur, saya melihat isi kulkas. Dan kotak kabinet plastik di bawah meja makan. Aduh, mana cukup buat menyimpan bahan belanjaan sebanyak itu? Ujung-ujungnya malah busuk nanti. 

Saya pun mengirim pesan ke Erwin, kalau bahan belanjaan dipotong aja setengahnya. Entar kalau habis, pesan lagi. Dan teman saya itu ngakak. Dia udah mbatin, banyak bener belanjaan saya, kayak pengusaha katering aja. 

Dua hari kemudian orderan datang, tepatnya di hari kedua puasa. Anak dan suami terpana melihat stok cabe sebanyak itu. Sementara saya cuek aja sambil mengupas bawang merah sekilo. 

Tak lama tetangga saya datang. Membawa pesanana saya 2 kg jeruk nipis. Mumpung murah, pikir saya. 1 kg cuma 15 ribu. Kalau beli di bakul sayur dekat rumah, sebiji jeruk nipis harganya 1000-1500 rupiah. Jauh banget kam bedanya. 

Kalap kalap panik panik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x