Mohon tunggu...
Chew Adinata
Chew Adinata Mohon Tunggu... Staf

Badai memang menyukai negeri di mana orang menabur angin

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Budaya Akademik Adalah Budaya Tulisan

21 Oktober 2019   14:44 Diperbarui: 21 Oktober 2019   14:55 0 3 1 Mohon Tunggu...
Budaya Akademik Adalah Budaya Tulisan
Sumber gambar: oxbridge.school

Salah satu momok paling menakutkan selama menjadi mahasiswa adalah membuat skripsi. Hal lain seperti senioritas, dosen killer, paper/makalah, presentasi, keadaan tidak ada uang selama perantauan, semuanya itu mungkin mempersulit tapi tidak sebanding dengan masalah skripsi yang dihadapi oleh mahasiswa yang sudah putus asa oleh revisi-revisi dan kemauan dosen pembimbing.

Karena skripsi yang tidak selesai, mau pulang kampung pun juga tidak jadi lantaran takut ditanya oleh orang sekampung "Sudah selesai belum kuliahnya? Sudah semester berapa? Pertanyaan paling mengerikan yang untuk menjawabnya pun kita akan lemah.

Apakah pembaca pernah mengalaminya?

Kesulitan membuat skripsi, bukan karena kita tidak mampu. Budaya akademik merupakan budaya tulisan, berbeda dengan budaya kita selama ini yang lisan. Bagi masyarakat, tulis menulis hanya diperuntukkan untuk hal-hal sekedarnya misalnya chating dengan menggunakan media sosial, komentar status/foto dan sebagainya. Tulis menulis jarang dilakukan untuk sesuatu yang bersifat keilmuan kecuali bagi mereka yang diwajibkan oleh profesinya yang mengharuskan untuk melakukan tulis menulis.

Sebagian besar kita tidak terbiasa menulis, jarang membaca buku-buku keilmuan dan lebih banyak berbicara/beropini dengan orang sejenis. Tempat yang paling sering dikunjungi adalah warung kopi di mana banyak orang-orang yang mendadak menjadi ahli/pakar dalam membahas berbagai topik.

Salahkah seseorang bila tidak melakukan tulis menulis tetapi masuk ke dunia akademik? Sulit menjawabnya. Namun bila kita tidak terbiasa dengan budaya tulisan, kita akan mati di sana. Membuat skripsi, tesis dan disertasi, hanyalah beberapa tahapan yang harus diselesaikan. Apabila kita menginginkan lebih lama di sana, karya dalam bentuk tulisan yang lain telah menunggu kita, misalnya membuat artikel, jurnal, buku, serta opini-opini di media cetak.

Dengan dua alasan, kita harus masuk ke dunia akademik atau budaya tulisan.

Pertama, Tulisan Bernilai Kekal

Umur biologis tidak akan melampaui umur sebuah karya. Tulisan seseorang yang telah mati mungkin salah satu karya yang dapat dinikmati oleh mereka yang masih hidup. Dan sebuah tulisan dapat bertahan lama sekali bila isinya bagus. Tulisan tidak akan lekang oleh waktu dan zaman.

Lihat saja karya pada filsuf terkenal yang dengan gagasan luar biasanya telah mempengaruhi zaman selama berabad-abad. Mereka dikenal dengan pikirannya dan sumbangsihnya pada dunia. Walaupun mereka telah tiada orang masih mengenal mereka.

Kedua, Tulisan Memiliki Daya Jangkau Yang Luas

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x