Mohon tunggu...
Hendra Fokker
Hendra Fokker Mohon Tunggu... Guru - Pegiat Sosial

Buruh Kognitif yang suka jalan-jalan sambil mendongeng tentang sejarah dan budaya untuk anak-anak di jalanan dan pedalaman. Itu Saja.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Dekrit Presiden 5 Juli 1959, Siapa Diuntungkan?

5 Juli 2022   06:00 Diperbarui: 5 Juli 2022   10:01 694 222 8
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Dokpri. Diantara Nasution dan D.N.Aidit

Dokumentasi di atas adalah simbolisme dari empat golongan besar kala itu (1960). Paling kiri adalah Mr. Ali Sastroamidjojo (nasionalis), baris kedua adalah A.H. Nasution (TNI), ketiga adalah K.H. Idham Chalid (agama), dan D.N. Aidit sebagai (komunis). 

Jadi bukan hanya tiga golongan, melainkan empat, yakni eksistensi Angkatan Bersenjata sebagai salah satu poros politik yang tidak dapat dipandang sebelah mata.

Hadirnya Angkatan Bersenjata dalam panggung politik Indonesia memang telah terjadi sejak Belanda secara resmi hengkang dari Indonesia, sekitar akhir tahun 1949. 

Dominasi kekuatan bersenjata kerap menjadi penentu dalam menghadapi segala gejolak yang ada di berbagai daerah.

Tidak ada pergolakan yang berakhir dengan "damai", paling jauh hanya upaya rekonsiliasi antara pemerintah pusat dengan daerah. 

Sisanya, dibabat habis dengan melalui pendekatan militer. Hal inilah yang membuat pamor Angkatan Bersenjata naik dipermukaan publik kala itu.

Berbeda dengan dukungan publik terhadap golongan komunis, yang rata-rata didasari atas ketidakpahaman dengan pola dukung skeptis dan oportunistik. 

Mereka berangkat dari harapan semu yang dikendalikan hanya demi kekuatan politis. Tidak lebih dari perjuangan kelas yang rata-rata direalisasikan dengan pendekatan konflik.

Namun yang secara konsisten bergerak secara masif adalah dari golongan agama. Mereka lebih mendasar dalam aspek religiusitas massa. 

Seperti kita ketahui, mayoritas massa berbasis agama menjadi salah satu kekuatan besar kontestator politik di tahun 1955. Hal inilah yang secara faktual dianggap sebagai penyeimbang dari gerakan komunisme di Indonesia kala itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan