Mohon tunggu...
hendra setiawan
hendra setiawan Mohon Tunggu... Freelancer - Pembelajar Kehidupan. Penyuka Keindahan (Alam dan Ciptaan).

Merekam keindahan untuk kenangan. Menuliskan harapan buat warisan. Saya suka membaca, tetapi menulis jauh lebih punya makna. Sebab, karya itulah warisan yang sangat berharga kepada generasi nanti. VERBA VOLANT, SCRIPTA MANENT.

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Dendang Biduan tentang Desa Tercinta

3 Oktober 2021   17:00 Diperbarui: 3 Oktober 2021   17:49 165 12 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Menikmati keindahan desa (foto: pxhere.com)

 (1)

Tasya, si 'Anak Gembala' pernah bersukaria lewat senandung riang lagunya. Sebagai anak gembala yang rajin bekerja, ia akan membawa ternak-ternaknya ke sebuah tempat. Padang rumput hijau yang subur di kaki bukit. Biar gemuk dan sehat, karena mereka makannya tak pernah sedikit.

Tapi, konon si Tasya yang sama juga menjadi anak kota. Suatu ketika pamannya datang dan membawa oleh-oleh hasil kebun. Paman Tasya berjanji akan mengajaknya liburan di desa.

Wah, betapa senangnya. Girang nian hati tiada terperi mendengar kata-kata ini. Sudah terbayang-bayang akan mandi dari air sungai yang segar. Turun ke hamparan sawah-sawah yang hijau menguning. Ingin juga rasanya ikut menggiring kerbau pulang ke kandang.

(2)

Lain cerita dengan lengkingan nada dari bunda Nicky Astria. Ia seakan protes mengenai kegersangan yang kini melanda desanya. Hilang entah ke mana keasrian yang dulu dirasakannya.

Ia seakan tak bisa lagi menikmati kembali keindahan alamnya. Tak nampak lagi luasnya sawah hijau yang terbentang sepanjang mata memandang. Tak nampak juga gembala dengan tiupan suara serulingnya, yang biasa terdengar saat istirahat siang tiba. Melantunkan kidung-kidung pujian yang menentramkan jiwa

Ah, di mana desah gemerisik dedaunan yang mewarnai alam ini? Mengapa gersang melanda wajah desaku? Seperti wajah orang, ia semakin pucat pasi tiada berseri. Tanah-tanah juga kering hingga merekah seakan sudah tiada lagi kehidupan.

Kepada siapa aku harus mengadu? Air sungai juga penuh dengan sampah limbah industri. Kepada siapa harus bertanya jika kemudian bencana datang. Ulah siapa yang menyebabkan ini semua? Kepada siapa tuturan resah hati ini ditujukan?

(3)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan