Mohon tunggu...
Helga Evlin Zendrato
Helga Evlin Zendrato Mohon Tunggu... Mahasiswa - Pecinta Tinta

Berteman dengan langit gelap yang urung lelah untuk menjadi penyintas.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Merasa Paling Benar

22 November 2021   09:00 Diperbarui: 22 November 2021   09:21 103 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Saya melewati satu perdebatan mulut dengan seorang yang lebih tua dari saya. Hal ini terjadi lantaran adanya perspektif yang berbeda dalam memandang sebuah kejadian. Setiap orang tentu memiliki jawaban dan alasan yang menunjang pernyataan yang disampaikannya. Namun, sering kali masalah menjadi penutup yang menarik terhadap sebuah percakapan yang hangat menjadi penuh amarah. 

Pernahkah kamu merasakan hal yang sama? Awalnya percakapan yang menarik terpecah menjadi berbagai topik sehingga tidak meenemukan sebuah kesimpulan atau argumen yang terfokus pada sebuah topik. 

Salah satu hal yang paling membuat saya kesal saat berdialog dengan seseorang adalah merasa paling benar. Pernahkah kamu menemukan percakapan yang disela, dipotong, dan menyetarakan topik yang disampaikan dalam kehidupan pribadi? 

Percakapan yang disela membuat pernyataan yang disampaikan seseorang menjadi tidak utuh. Hal ini berdampak pada tanggapan yang diberikan pun tidak dapat melihat konteks secara utuh. Belum lagi seseorang yang diajak berdialog merasa sudah tahu dan paling benar. Coba perhatikan kata-kata yang digunakan untuk menyela percakapan.

"Aku juga, ..."

"Iya, kemarin aku...."

"Nah, kalau itu aku...."

"Beberapa bulan lalu, aku demikian"

"Sama, aku pernah"

"Aku sih begini"

Hal ini sering sekali ditemukan, bahkan hampir di setiap percakapan. Orang-orang masih menyamakan semua peristiwa sebagaimana kejadian yang terjadi dalam dirinya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan