Mohon tunggu...
Hastira Soekardi
Hastira Soekardi Mohon Tunggu... Administrasi - Ibu pemerhati dunia anak-anak

Pengajar, Penulis, Blogger,Peduli denagn lingkungan hidup, Suka kerajinan tangan daur ulang

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Kutukan

8 September 2021   02:58 Diperbarui: 8 September 2021   03:04 136 16 7
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kutukan/https://intisari.grid.id

Cerita kutukan itu seperti sudah mendarah daging di bumi Indonesia. Yang terkenal sih kutukan terhadap Malin Kundang. Saat Malin Kundang durhakan pada ibunya. Dan kadang itulah yang membuat Lita takut. Kata durhaka kadang seperti bayang-bayang yang selalu membuntuti Lita kemanapun dia pergi. 

Tahu kenapa? Karena dirinya dianggap anak yang tak tahu berbakti pada orangtuanya. Kenapa? Karena dia tak bisa memberikan uang banyak pada ibunya. Ibunya selalu membanding-bandingkan teman mainnya Siti yang memberikan banyak uang pada ibunya tiap bulan, tapi dirinya? Lita harus hemat sekali agar dia bisa kirim uang ke ibunya. 

Sebagai buruh pabrik, Lita harus benar-benar menyisihkan uangnya, kadang dia harus menahan lapar, hanya karena dia gak mau dianggap durhakan sama ibunya.

Lita kini jarang pulang kampung. Lita gak sanggup saat ibunya menanyakan dia membawa apa untuk dirinya. Apa Lita sudah bisa memperbaiki rumahnya seperti rumah Siti? Lita agk sanggup. Ibunya tak tahu berapa keras dia  harus hemat, dia tak bisa memberi lebih dari itu. Apakah beban ini harus dia tanggung sendirian. 

Apakah ibunya gak mengerti kalau dia hanya seorang buruh pabrik di Jakarta. Tapi lebih baik Lita menghindar. Pertama kali ke Jakarta , Lita juga datang ke Siti untuk meminta pekerjaan. 

Tapi setelah tahu kalau pekerjaan Siti seperti itu, menghibur laki-laki, dirinya tak mau. Lita terdampar jadi buruh yang gajinya juga tak seberapa. Belum bayar kosan, makan , transpor ke pabrik. Lisa hanya berharap ibunya bisa mengerti.

Sampai suatu saat Lita meneirma telepon dari ibunya. Ibunya minta dibelikan motor untuk adiknya ke sekolah.

            "Bu, motor itu mahal, kan, Sapto bisa naik kendaraan umum seperti aku,"jelas Lita.

            "Kan, kamu sudah kerja, masa gak mau bantu-bantu adikmu biar seperti teman lainnya naik motor,"tukas ibunya mendesak.

            "Iya, nanti Lita pikirkan dulu cara dapatkannya bagaimana."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan