Mohon tunggu...
H.Asrul Hoesein
H.Asrul Hoesein Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang Sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Jakarta http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Founder PKPS di Indonesia | Founder Firma AH dan Partner | Jakarta | Pendiri Yayasan Kelola Sampah Indonesia - YAKSINDO | Surabaya. http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Megawati Jangan Paksa Puan Merakyat, Takdirnya Cuma Cawapres

5 Oktober 2022   14:37 Diperbarui: 5 Oktober 2022   14:39 838 38 8
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puan Maharani dan Megawati Soekarnoputri. Sumber: Antara

"Apa yang sudah disepakati secara politik, jangan pernah diperdebatkan secara estetis." - Soekarno

Puan Maharani, Ketua DPR RI, yang juga merupakan salah satu Ketua DPP Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), tentu tidak minta dikasihani oleh siapapun juga, kecuali Megawati sendiri, sebagai ibu kandung sekaligus mentor politiknya.

Tapi penulis sungguh kasian melihatnya, seakan terpaksa dan dipaksa turun blusukan ke daerah-daerah, semata hanya ingin mengangkat elektabilitas (pakai bahasa halus pengganti kampanye).

Secara fisik memang di lapangan Puan bersama rakyat, karena settingnya mudah. Apalagi sebagai Ketua DPR RI. Tapi, Puan nampak tidak bisa menyatu dengan rakyat, kaku.

Baca juga: Prabowo-Puan Pasangan Paling Berpeluang di Pilpres 2024

Puan sebagai Ketua DPP PDI-P itu diperintahkan oleh Megawati sebagai Ketua Umum PDI-P, melakukan safari politik ke partai-partai lain dalam rangka persiapan menuju 2024. 

Padahal "politik" membaca, ini langkah taktis untuk mencari siapa yang mau jadi pasangannya menjadi cawapres. 

Tapi strategi ini melemahkan nilai jual Puan dan PDI-P yang bisa mencalonkan Capres-Cawapres tanpa koalisi, seperti mengemis saja ingin sekali "memaksa diri" menjadi Capres.

Baca juga: Cara JK Kawal Anies Tanpa Partai, Sekaligus Bikin Stres Capres Lainnya

Tak hanya itu, Puan juga diminta keliling Indonesia, bertemu kader-kader PDI-P dan masyarakat di daerah. Puan terlalu di setting oleh Megawati.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan